fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Ngerumpiin Musik Indonesia Bareng EndahNRhesa


Seharian kemaren gue tepar dan bahkan ga ikutan piknik bareng Kancut Keblenger. Hari ini gue balas dendam buat ga cuma ngajedog di kosan. Ga sia-sia karena hari Minggu gue dimeriahin sama EndahNRhesa. Meski mereka cuma ngebawain dua lagu, "Tuimbe" dan "Baby It's You". Mereka udah bikin orang-orang yang hadir di Galeri Cipta II, Taman Ismail Marzuki, berdecak kagum. Apalagi kebanyan yang hadir adalah orang tua yang kayaknya emang ga pernah denger band-band indie Indonesia, termasuk EndahNRhesa. Bahkan EndahNRhesa nyelipin lagu "Yamko Rambe Yamko" di tengah lagu "Tuimbe" yang bikin semua orang ikut nyanyi.

Itu acara apaan sih? Kok EndahNRhesa sampai nampil di sana? Sabar ....


Malem minggu itu gue ngelihat twit di atas. Ternyata acara Sarasehan Musik Indonesia ini diadain sama Lingkar Budaya Indonesia. Selain EndahNRehesa, ada juga Suka Hardjana (Pakar Musikologi) dan Avip Priatna (Konduktor) yang jadi pembicara di acara ini. Dan, yang jadi moderator yaitu Prof. Dr. Edi Sedyawati, dosen FIB UI yang juga mantan Dirjen Kebudayaan Depdikbud.

Avip Priatna cerita gimana dia bisa jatuh cinta sama dunia paduan suara. Musik yang buat sebagian orang mungkin hanya dianggap sebagai ritual satu agama atau musik yang cuma buat bawain lagu-lagu nasional. Pas masih jadi mahasiswa teknik arsitektur di Unika Parahyangan, Avip gabung di Paduan Suara Mahasiswa (PSM) di kampusnya. Sampai akhirnya dia nerusin kuliah musik di Wina dan sekarang udah jadi konduktor di Jakarta Concert Orchestra yang September nanti bakal ngadain konser juga.

Abis itu, Suka Hardjana nerangin sejarah musik Indonesia dari masa prakemerdekaan. Buat ngejawab apa bener musik Indonesia udah dijajah sama musik luar. Menurutnya musik Indonesia ga dijajah sama musik luar. Emang pas W.R. Supratman bikin lagu "Indonesia Raya" juga udah pakai nada pentatonis, bukan diatonis. Tapi itu bukan karena musik Indonesia udah dijajah. Hanya pengaruh dari pergaulan global. Bahkan musik keroncong yang asli dari Indonesia juga udah pakai nada pentatonis kan? Kalau ditanyain musik asli Indonesia kita juga ga bisa jawab. Pas Suka Hardjana nyasih tugas buat mahasiswa S2 tentang musik Indonesia, mahasiswanya pada nulis "musik Minang adalah musik bla.. bla..", "Aceh adalah sebuah kebudayaan yang musiknya bla.. bla.. bla..", begitu juga sama daerah lainnya. Karena musik-musik daerah itulah musik asli Indonesia.

Nah, kalau EndahNRhesa nyeritain gimana mereka ngebangun brand EndahNRhesa dari tahun 2004. Pas Endah masih kuliah musik di UPH dan Rhesa kuliah IT di Binus. Waktu itu mereka masih pacaran. Sampai ngerilis album perdananya di 2008 dan sekarang nama mereka udah banyak dikenal orang. Meski jarang, bahkan ga pernah muncul di tipi, tapi itulah musisi indie. Nyari jalan alternatif selain yang ditempuh sama musisi-musisi mainstream yang kadang cuma nempuh jalur instan. Kalau kayak gitu kan hukum alam juga berlaku. Semakin cepet naiknya semakin cepet juga dilupain sama pendengarnya.

Ada peserta yang nanya gimana pengaruh boyband dan girlband karbitan yang seringkali cuma ngejiplak musik-musik Korea. Para pembicara jawab kalau semua itu cuma trend. Tiap jaman bakal ada trendnya masing-masing. Pertanyaannya adalah, seberapa lama trend itu akan bertahan? Katanya hidup itu pilihan. Jadi tergantung pilihan kita mau ikut nikmatin trend itu atau ga.

Sayang waktunya sempit. Gue ga sempet nanyain tentang musik anak-anak. Miris banget soalnya. Masa kata temen yang jadi panitia di Jambore Sahabat Anak (JSA), Seven Icons jadi bintang tamu di acara itu. Padahal udah jelas kan pesertanya anak-anak di bawah umur semua. Apa saking ga adanya musisi cilik yang bisa diundang buat jadi bintang tamu? Menurut gue ini bisa dibilang penjuajahan musik anak-anak yang dilakuin sama orang dewasa. Kasihan anak-anak jaman sekarang.

Terakhir EndahNRhesa pesen buat anak muda yang mau jadi musisi yang ga mainstream biar ga usah takut kalau mereka ga bakalan sukses. Selama musik yang dibawain masih punya karakter dan keunikan, ga jadi imitator, yakin pasti punya tempat di hati masyarakat. Lihat aja band-band indie lain kayak Superman Is Dead, Efek Rumah Kaca, dan Mocca. Meski mereka jarang nongol di tipi, mereka tetep punya fans-fans fanatik. Karena mereka punya karakter dan keunikan masing-masing.


Selain penampilan EndahNRhesa, acara ini juga dimeriahin sama Unika Prahyangan Choir yang ngebawain 4 lagu. 3 lagunya gue ga tahu itu lagu apa. Tapi mereka ngebawainnya keren banget. Musik itu kan bahasa yang digunain buat ngungkapin emosi. Bahkan tanpa lirik sekalipun. Jadi meski ga tahu liriknya kita tetep bisa nikmatin musik itu. Terakhir mereka bawain "Kangen" dari Dewa 19. Uuuuuuu jadi kangen. (¬_¬)ใƒŽ*(`>˛<´)

Meski bukan musisi tapi kita juga harus tahu musik mana yang berkualitas yang emang layak buat kita denger. Udah dulu ah ngocehnya. Mau nikmatin CD EndahNRhesa dulu. ( ˘ ะท˘ )♬♪

____________________

Hiburan 8324910885482628213

Posting Komentar Blogger Disqus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping