fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Turunkan Tanganmu, Jenderal!



Itu judul artikel berita di salah satu media onlen pagi ini. Konon hari ini Ariel bebas dari penjara. Katanya puluhan orang rela nunggu Ariel di depan penjara dari kemaren malem. "Bak pahlawan yang pulang dari medan juang." begitu kata Dorce. Gue ngebayangin gimana mereka rela kedinginan demi sang idola. Seengganya gue pernah sampai menggigil kedinginan gara-gara udara malem di Bandung. Makanya tahu.

Emang sih tiap orang punya hak buat ngungkapin ekspresinya. Tapi ngenes aja gitu. Kalau buat nunggu Ariel keluar dari penjara sampai rela mengigil semaleman. Coba kalau buat upacara tujuh belasan, misalnya. Banyak orang yang ogah-ogahan buat ikutan. Panas lah. Ini lah. Itu lah. Ada aja alesannya.

Gue jadi kepikiran aja. Gimana kalau para pahlawan tiba-tiba bangkit dari kuburnya dan denger cerita ini. Kalau gue jadi mereka pasti sedih banget. Masa orang-orang yang rela ngorbanin jiwa raga buat bangsanya disamain sama Ariel. Segampang itukah buat dapet titel "pahlawan" di jaman sekarang? Bahkan guru pun dari dulu ga pernah dapetin titel itu. Mereka tetep jadi pahlawan tanpa tanda jasa.

Ya sudahlah. Mungkin ini bukti buat nunjukin kalau Indonesia belom pantes disebut sebagai bangsa yang besar. Bagsa yang bisa menghargai pahlawannya. Pahlawan yang bener-bener pahlawan.

____________________
Sumber gambar: tempo.co

Indonesia 339488969084045386

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. hahaha dunia udah mau kiamat, semua serba terbalik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan dulu dong, belom cukup beramal. haha

      Hapus
  2. Balasan
    1. MERDEKA!!
      semangat sekali masbro. haha

      Hapus
  3. beberapa seleb memang cukup sekedar dikagumi hasil karyanya, ngga perlu ditiru gaya hidupnya. itu bedanya seleb sama pahlawan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju mba, tapi biasanya kalau idola sekaligus dijadiin panutan juga. :)

      Hapus
  4. entahh gmn pikiran mereka...
    gw aja masih geleng2 -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. geleng-geleng abis dugem, dil? :P haha

      Hapus
  5. negara ini emang masih labil -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan ngomong-ngomong labil dong, ngerasa kesinggung nih. :P

      Hapus
  6. bener tuh setuju banget. Itulah akibat dari fanatik yang berlebihan. Rela-rela nungguin idola semaleman, nungguin emak di pasar aja ogah, ini memang random.
    Bener tuh kalau dipikir-pikir gimana perasaan pahlawan yang memerdekakkan bangsa ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kocak abis, dibandinginnya sama nungguin emak di pasar. haha

      Hapus
    2. hahahhaha
      nungguin Ortunya yang lagi sakit ajah ogah2an yak...
      ney nunggu yang bukan sodara aja dibelain kedinginan semaleman...
      sungguh terlalu

      Hapus
    3. terlalu! btw, fansnya Bang Rhoma ya? :D

      Hapus
  7. Hehehe lebay ya Ariel ampe digituin. Kalau aku sih ogaaah disuruh nungguin dia keluar LP gitu -___-"
    Tapi piye ya... Ariel punya kharisma sih dan karyanya banyak disukai...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mereka ga ada yang nyuruh loh.
      kharisma itu kan relatif, tergantung siapa yang ngenilai. :)

      Hapus
  8. ya ngapain jg lho tread soal si ariel ,ngomongin pahlawan ngomongin si aril ttp z mereka mah gak kenal sama kita........//@

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang harus kenal dulu ya? kita juga ga saling kenal tapi kan tetep aja lo bisa komen di sini. lagian dari statistik lumayan banyak juga kok yang baca. hihihi

      Hapus
  9. satu hal tentang fanatisme yang berlebihan..
    menarik

    #Blogwalking sore

    BalasHapus
  10. dalem juga ni tulisan ...
    semangat nasionalisme yang udah mulai ilang gara2 dampak globalisasi ..
    ke depannya udah gak ada lagi orang yang apal sama pancasila n nama pahlawannya ..

    gue udah follow ..
    follback yaah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga kok, masih lebih dalem palung laut. krik! krik! :P

      Hapus
  11. ariel, pahlawan? menawan iya.

    kok ada ya bebas bersyarat, temen saya maling ayam g dapet bebas bersyarat tuh. :p

    best regard,
    boomberita.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang bebasnya bersyarat ya? baru tahu. haha

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping