fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Ngapain Percaya Akun Pseudonim?


Udah pada nonton The Dark Knight Rises belom? Ga usah khawatir kalau belom nonton. Lo ga sendirian kok. Soalnya gue juga belom. Hahaha.

Ada sesuatu yang bikin unik sekuel Batman kali ini. Entah ini bisa dibilang unik atau ga. Masih inget pemutaran premiernya di Colorado, Amerika Serikat? Sebut aja James Holmes. Oknum yang terinspirasi sama tokoh Joker dalam film Batman. Holmes nembakin orang-orang yang nonton premier film Batman ini. Terhitung puluhan orang terluka. Belasan di antaranya harus meregang nyawa.


Sadar ga sih kalau di Indonesia juga banyak orang yang terinspirasi sama film superhero. Bedanya orang-orang ini bertingkah layaknya superhero. Bukan musuh superhero kayak Holmes tadi. Mereka adalah admin atau pemilik akun pseudonim. Akun pseudonim adalah akun yang pakai nama samaran. Emang ga cuma di twitter. Tapi kebanyakan akun pseudonim yang ngehits itu di twitter. Karena penetrasi twitter lebih cepat dibanding social media lainnya. Gue kurang setuju kalau dibilang anonim. Soalnya mereka masih punya nama. Cuma namanya samaran.

Banyaknya penanganan kasus korupsi yang mampet bikin masyarakat haus akan sosok superhero. Saat itulah muncul beberapa akun pseudonim. Akun yang konon suka ngumbar rahasia-rahasia pejabat. Ga tanggung-tanggung. Ngakunya kadang mereka dapet suplai info dari orang dalam atau bahkan dari intel. Percaya ga? Kenapa percaya? Identitasnya aja ga jelas. Sumbernya juga ga jelas. Itu bisa ngarah ke cyber crime loh.

Ibarat kita kebelet boker di terminal. Pas lagi jalan ke WC umum tiba-tiba ketemu preman. Kebetulan di terminal itu cuma ada satu WC umum. Preman tadi bilang WC umumnya baru aja ambruk. Terpaksa kan kita nyari WC lain, di luar terminal. Pas balik ke terminal ternyata omongan preman tadi HOAX. WC umumnya malah lebih nyaman dan lebih bersih dari biasanya. Kena deh dikadalin. Absurd banget ya analoginya. Sori kalau agak jorok. Hahaha. Itu bukan pengalaman pribadi kok.

Bisa jadi kayak gitu kalau kita percaya sama orang yang ga jelas identitasnya. Mau minta pertanggungjawaban juga ga bisa. Harus datang ke mana coba? Marah juga ga bisa kan? Orangnya aja ga jelas. Tapi kok kayaknya keren gitu ya. Mensyen-mensyenan sama akun pseudonim. Apalagi yang udah terkenal kayak @TrioMacan2000. Kesannya kita ngerti dan peduli banget. Dulu juga gue sempet follow akun pseudonim. Sekarang sih udah ga. Setelah dipikir-pikir. Ngapain juga gue follow. Ga ada untungnya. Buang-buang waktu doang. Malah ada sebagian admin pseudonim yang nawarin jasanya buat jadi juru black campaign pilkada. Wew ngeri juga ya?


Di atas gue comot dari jajak pendapat yang lagi diadain sama Tempo. Hasil sementara per hari ini. Tuh lihat hasilnya. Orang yang percaya sama akun pseudonim itu ga nyampai seperempatnya. Masa kita tetep mau percaya sama mereka. Beginilah kalau kita kehilangan sosok pemimpin yang bisa dijadiin idola. Kehilangan sosok pemimpin yang gebrakannya kayak superhero. Rakyatnya kelabakan nyari sosok pengganti. Akhirnya dimanfaatin sama sebagian oknum, lewat akun pseudonim.

Ngapain percaya sama akun pseudonim? Musyrik tahu! Percaya itu sama Tuhan. Jangan sama akun pseudonim. ( ˘ з˘ )

____________________
Sumber gambar: Tempo
Jajak Pendapat: Tempo
Politik 8051580743348464235

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. Musyrik sih enggak, toh bukan mempercayai dia sebagai Tuhan :v

    memang diragukan kebenarannya, namun ada juga positipnya, membuka mata masyarakat untuk melek politik, karna ga semua pejabat itu bersih. dan entah kebetulan beberapa hari lalu ada akun semacam itu ngetwit tentang pemda di daerah gue dan memang nampak benar karna kenyataan di kota pemerintahnya gue macam gitu hanya saja sebagian orang yg peduli aja yg tau, masyarakat awam mana peduli. jadi ambil posotifnya aja, jangan sampe ambil negatifnya dan terprovokasi berlebih

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu cuma jokes pasaran kok. :P
      iyap, intinya jangan bener-bener percaya kalau sumbernya ga jelas. tapi kalau mau melek politik di jalan yang lebih lurus, bisa follow akun-akun yang lebih terpercaya. misalnya @BimaAryaS, dosen sekaligus pendiri konsultan politik pertama di Indonesia, meski orang partai, tapi cukup netral kok buat ngasih edukasi politik. banyak akun juga yang lainnya.

      Hapus
  2. Gw sempat baca di situs berita. Untuk kasus "Ade Ayu Sasmita" emang mereka (karena miminnya banyak) ngetwit tapi masih dikesankan ngambang. Jadi dari pihak yang dituduh dalam twitnya masih diberi ruang untuk membuktikan bahwa twit mereka mentah.
    Kalo akun yang lain memang ada yang cuma provokasi tapi tutup mata sama tanggapan

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngambang karena mereka ga punya bukti otentik buat memperkuat argumennya. lagian, kalau emang punya bukti ga usah sibuk wara-wiri di twitter. langsung aja dateng ke KPK bawa buktinya. kalau heboh duluan di twitter, kalau pun misalnya benar, si tertuduh malah punya waktu buat ngilangin barang bukti.

      Hapus
  3. sepertinya selama berkecimpung didunia pertwitteran,gue belum pernah nemu twitter yang begitu haha *ga gaul* tapi kalo gue nemu sih,buat apa difollow,gue juga gak perduli,mendingan liat berita aja yang lebih jelas dari pada mentengin TL mereka,ya gak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yoyoi sistah. :D
      ah masa ga pernah nemu, kan yang nge-RT juga lumayan banyak? haha

      Hapus
  4. Saya malah baru tau pseudonim itu dari blog ini bang, kirain apaan hehe (‾▿‾")

    BalasHapus
    Balasan
    1. beruntung berarti, belom terkontaminasi. :P

      Hapus
  5. Nice article :)) btw kalo akun pseudonim nge-tweet ttg kata2 motivasi (dan menyertakan sumber) saya rasa sah2 aja utk di-follow, as long as gak kampanye ttg sesuatu ato malah jualan, iya khan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih. :)
      iya gapapa, sebenernya mau follow akun apa aja juga gapapa asal jangan dulu percaya kalau sumbernya ga jelas. :D

      Hapus
  6. Pseudonim
    Macem temen2 gue yang suka pake nama - nama tokoh fantasi dari anime yang sering mereka tonton.

    Yukari lah, Rathalost lah, Rhapsodos lah.

    Kalo pseudonim kayak temen - temen gue tadi menurut gue gak ada masalah ya?

    ya kan?

    mengingat itu dilakukan untuk kepuasan batin semata

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, yang jadi masalah itu kalau pseudonim yang twitnya ada kemungkinan jadi fitnah karena ga jelas sumber referensinya. :D

      Hapus
  7. selama main twitter semenjak 1000 tahun silam (eh?)
    gue gak pernah pollow2 begituan. gak tertarik aja. ehehe ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wih.. dari jaman purba udah maen twitter ya? haha

      Hapus
  8. aku sih gak pernah follow akun pseudonim. buang2 energi.

    tapi mengapa kenyataannya masih banyak yang follow ya? ribuan, puluhan ribu, ratusan ribu.... mungkin banyak fake follower aka bot aka beli follower buat ngedongkrak akun itu, tapi....

    ah, sudahlah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena emang akun pseudonim ini dianggap cukup fenomenal, mungkin gitu.
      ah, sudahlah. :)

      Hapus
  9. apa motifasi dari menjadi admin akun pseudonim ini cuma karena pengen disebut kayak "superhero" ya bang?

    www.linuxku.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga, itu perumpamaan gue aja. kalau motivasi yang sebenernya sih ga tahu. lagian siapa yang tahu pikiran orang. :D

      Hapus
  10. iya memang triomacan2000 memang terkenal dengan kritikannya yang pedes terhadap pemerintahan, sekarang terserah individu masing2 aja. kalau difollow jg gpp untung2 dapat info dari mereka kan kita juga gak rugi heheh

    BalasHapus
  11. ane malah g punya twitter :D

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping