fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Sampul yang Bikin Mahal

Beberapa hari kemaren gue ada rapat di salah satu hotel. Pagi itu kami ngebahas lagi materi buat ketemu sama klien siangnya. Kepepet. Hand ...

Beberapa hari kemaren gue ada rapat di salah satu hotel. Pagi itu kami ngebahas lagi materi buat ketemu sama klien siangnya. Kepepet. Hand out hasil rapat pagi itu harus diprin di business center. Dan, ternyata ngeprin 4 lembar doang sampai abis 28 ribu. Itu udah termasuk pajak. Ga kebayang kalau gue harus ngeprin skripsi di sana. Akhirnya gue sama temen gue mutusin buat ngopi hand outnya di luar aja. Kalau di luar bikin 20 eksemplar aja cuma abis 12 rebu 500 perak.

Karena kejadian itu gue jadi mikir. Apa sih yang bikin ngprin selembar doang jadi mahal banget? 7 ribu selembarnya. Padahal kalau di rental komputer biasa paling 500 perak doang. Malah di daerah kampus bisa lebih murah lagi. Ternyata yang bikin mahalnya itu sampulnya. Si mba yang jaganya pake make-up yang tebel banget. Secara ga langsung dibebanin juga kan tuh biaya make-upnya. Belom lagi ruangannya. Buat numpang ngeprint doang tapi ruangannya udah kayak ruangan si bos. Beda sama tempat motokopi yang gue datengin siang itu. Tempatnya panas. Jangankan AC, kipas angin aja ga ada. Terus yang jaganya juga bau asem. Pelit senyum. Mungkin perbedaan itulah yang bikin harga jasa yang ditawarin di kedua tempat itu bisa beda sampai beberapa kali lipatnya.

Kemaren gue juga baru potong rambut. Gue ga perlu ke salon buat potong rambut. Cukup di tukang potong rambut yang di pinggir jalan. Biasanya sih tukang potong rambutnya orang garut. Soalnya tiap kota di Jawa Barat punya spesialisasi profesi masing-masing. Kalau garut biasanya tukang potong rambut dan tukang sol sepatu. Tasikmalaya tukang kredit. Kuningan tukang warung nasi. Kalau orang Ciamis biasanya buka bengkel las atau pabrik kerupuk. Coba aja tanya asalnya kalau ketemu orang-orang dengan kerjaan yang gue sebutin tadi. 80% ga bakalan meleset deh.

Kenapa gue males ke salon? Dulu gue pernah janjian ketemu sama seorang temen. Kebetulan dia ketemuannya di salon di salah satu mall. Soalnya dia lagi nungguin temennya yang lagi nyalon.
"Gue tungguin di salon XXX aja ya, gue lagi nganter anak VIVAbola".

Pas gue samperin.
"Temen lo yang mana?"
"Itu tuh mba-mba yang rambutnya pendek."
"Oh, gue kirain cowok."
"Gila aja kalau cowok. Masa dia mau lebih cantik daripada gue?"
"Abis tadi bilangnya anak VIVAbola. Kirain gue cowok."

Tuh kan cewek aja udah gimana gitu ngenilai cowok yang suka nyalon. Selain itu gue juga bukan cowok metroseks. Lagian skill tukang potong rambut di pinggir jalan juga ga kalah sama waria salon. Mereka cuma kurang beruntung aja. Ga punya modal lebih buat buka tempat usaha yang lebih baik dari itu. Jadi lagi-lagi gue nyimpulin kalau perbedaan harga potong rambut di tempat potong rambut pinggir jalan sama di salon bukan karena kualitas skill si tukang potong rambut. Tapi lebih karena sampul tempat potong rambut itu.


Gue jadi inget masa kecil gue. Waktu SD potongan rambut gue biasanya pendek banget. Potongan ala tentara gitu. Kalau kata orang Sunda namanya "caper". Bukan cari perhatian. Nah, pas SMA juga gitu banget. Ketat benget masalah rambut. Kalau apel pagi biasanya Sersan Gatot suka sampai bawa-bawa gunting. Asal digunting aja dah tuh rambut anak yang gondrong sampai jadi pitak. Mau ga mau kan harus dipotong pendek. Kebetulan kan gue jadi juru kunci klinik di asrama. Pas abis razia rambut itu banyak yang minta perban sama gue. Ternyata buat ditempel di kepala. Nutupin rambut yang pitak tadi. Malu kan kalau berangkat ke sekolah dengan potongan rambut yang absurd?

Karena abis sekolah juga masih ada jadwal KBM sampai sore disambung kegiatan malemnya jadi ga sempet ke tempat potong rambut. Makanya sering kali temen gue yang bisa potong rambut jadi most wanted person. Potong rambutnya sama temen sendiri. Kadang sampai ngantri panjang tuh. Ga bayar juga tuh. Wah gede banget tuh jasa-jasa mereka buat ALASKA.


Razia rambut kayak tadi ga bakalan kelar kalau Syahroni, salah seorang temen gue, belom kena razia. Anehnya dua orang yang bisa dibiling paling sering kena razia, Syahroni dan Viko, sekarang malah kerja di Bea Cukai yang notabene lingkungannya semi militer. Jadi mereka harus dobotakin sejak masuk kuliah. Tuh kan? Ternyata masa sekolah itu ga nentuin tempat kerja.

Jauh banget ya ngelanturnya? Dari ngomongin harga ngeprin yang mahal banget sampai nostalgia masa putih-abu. Jadi, kadang yang nentuin mahal engganya itu bukan isi. Tapi Sampulnya doang. Jadi gimana dong sama peribahasa "jangan ngenilai buku dari sampulnya"? ._________.

____________________

Sosial 6393404450096956342

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. Sampulnya doang yang bikin bagus.

    BalasHapus
  2. keren kang ditunggu kunjungan balik ia dan jangan lupa follow eheheheh

    BalasHapus
  3. berarti intinya setiap tempat harganya beda meskipun yang ditawarkan jasanya sama?

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Andaka Pramadya: jangan digeneralisasi juga, maksud gue seringkali kita ngasih nilai dari sampulnya doang.

      Hapus
  4. Hhahaha :D
    Jual sampul doang ni yee cerita nya.. mau ikut ngelawar dsana ah,, luamyan gaji nya :D Prikitiw

    BalasHapus
  5. gilaaa ..
    tujuh ribu selembar jelas bikin stres ..
    waaah waaah ..
    sulit juga kalo dinalar ..
    di kampus gue aja selembar 250 perak , heee

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Edotz Herjunot: haha makanya gue bilang gimana kalau ngeprin skripisi di sana, bisa ga lulus-lulus jadinya. :P

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping