fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Udah Siap Mati Belom?


Jangan salah paham dulu. Gue ga lagi ngerekrut orang buat jadi relawan bom bunuh diri. "Udah siap mati belom?" adalah pertanyaan yang wajar, tapi emang jarang banget, ditanyain sama orang yang masih benafas. Kadang gue suka kepikiran pertanyaan ini. Dan, kalau gue coba nyari jawabannya gue malah ketakutan. Iya, gue akuin gue belom siap mati sekarang. Tapi kalaupun itu terjadi toh gue ga bisa ngajuin surat permohonan buat perpanjangan umur. Ah, kok pikiran gue jadi birokratis banget? Pake ada istilah surat permohonan perpanjangan umur segala.

Kenapa gue tiba-tiba pengen ngelantur kayak gini? Tadi abis rapat disempetin dulu buat ngedoain almarhumah salah seorang yang pernah sama-sama sekantor sama gue. Meski gue ga kenal sama almarhumah entah kenapa gue ikut terbawa hanyut sama suasana duka yang tiba-tiba mampir di ruangan. 

Karena itu juga gue jadi keinget sama Pa Dani Sondjaya (alm.), seorang guru sekaligus pemimpin teladan terbaik yang pernah gue kenal. Masih inget pas tahun 2007 lagi perpisahan kakak kelas gue di asrama diputerin video buat ngenang almarhum. Pas acara itu gue bener-bener nangis bombay. Sedih banget rasanya. Almarhum udah kayak orang tua gue sendiri meski kami ga terlalu akrab. Tapi bahkan sampai saat ini belom gue temuin seorang pun guru atau pemimpin yang punya kharisma kayak almarhum.

Pas acara pemakamannya juga konon antrean mobil yang melayat sampai berkilometer panjangnya. Kebetulan waktu itu lagi liburan UAS jadi gue lagi mudik ke Ciamis. Dari banyaknya orang yang turut nganter ke peristirahatan terakhirnya kelihatan kadar kebaikan seseorang. Emang itu bukan parameter utama. Tapi seengganya itulah parameter yang paling kasat mata. Kalau gue mati nanti berapa orang ya yang nganter ke kuburan gue?

Gue jadi inget kisah John Titor, si penjelajah waktu dari tahun 2036. Terlepas dari bener atau ganya kisah itu, ada satu hal yang menurut gue lumayan realistis buat ternjadi di masa depan. Katanya di masa depan udah ga ada lagi orang yang peduli sama orang yang udah meninggal. Apalagi kalau area pemakaman udah makin sempit. Entar kita mau dikubur di mana? Sekarang aja udah banyak kavling pemakaman di Jakarta yang udah dibooking orang. Padahal orangnya ga tahu bakal meninggal kapan.

Daripada makin ngelantur udahan dulu ah ya. Semoga besok pagi kita masih bisa menghirup udara pagi. Oh iya, gue dulu sempet kepikiran buat bikin satu draft tulisan di blog. Terus gue kasih password blog ke temen yang gue minta buat ngepublish tulisan itu kalau gue udah mati. Jadi orang yang baca blog ini bakalan tahu dari baca tulisan itu.

Selamat malam. Jangan lupa baca doa sebelom tidur. Bukan ga mungkin pas bangun kita udah ada di dunia lain yang asing buat kita. Padahal itulah dunia asal kita.

____________________

Iseng 6295518016304198938

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. Makasih bro, postingan ini jadi mengingatkan gue :')

    anyway, salam kenal :)

    BalasHapus
  2. ko sama ya yang dipikirinnya?

    mau ninggalin password terus minta di publish..huhu~

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Raisha Nurul Ichsanti: iya gitu? :O
      udah bikin draftnya belom? sini gue bantuin publish deh. :P

      Hapus
  3. Masih hidup kan bang? Alhamdulillah... Haha

    BalasHapus
  4. gyaaaaaa saya juga pernah berfikiran sama seperti kakak menulis sesuatu untuk orang lain dan di buka saat saya udah nggak ada. tapi belum di laksanakan :3
    salam kenal ya ka:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @nonasan: wah kok bisa sama ya? (˛•̃•̃) / \(•̃•̃¸)
      salam kenal juga. :)

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping