fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Mama.. Mama.. Mana Baju Lebarannya?

14 Maret 80, air mata ibu pertiwi membasahi bumi indah ini
Pergilah sosok bijak itu, Muhammad Hatta
Rindu kami kepadamu kau ajarkan kami bahwa cinta saja tak cukup
Perkaya diri dengan ilmu, merantau kalau perlu 
Kompetensilah yang buat bangsa maju itulah mengapa kau mencintai buku
Kau ajarkan kami untuk berani di negeri yang menjajahmu 
Kau lantang berdiri sendiri, teriakan pledoi Indonesia free
Kau buktikan kata dan tulisan setajam belati 
Kau korban perbedaan pendapat namun kau tahu konflik tiada manfaat
Jabatan ditinggal tapi cinta disimpan rapat dalam hati juga cita-cita untuk punya Bally
(Pandji - Menolak Lupa)

Dengerin lagu ini ngingetin kita sama sosok orang-orang hebat yang pernah dimiliki Indonesia. Seengganya ada empat tokoh yang disebutin dalam lagu ini, Bung Hatta, Gus Dur, Widji Tukul, dan Munir. Ada yang nusuk isi kepala gue dari baris terakhir bait yang nyeritain tentang Bung Hatta. Gue diingetin kalau saking sederhananya hidup seorang Bung Hatta sampai-sampai sepatu Bally impiannya tak pernah terbeli sampai beliau wafat.


Bandingin sama orang-orang sekarang. Berapa banyak orang yang rela ngantri tengah malem pas lagi ada midnight sale? Bentar lagi juga udah mau lebaran. Mall-mall mulai padet sama orang-orang yang lagi nyari baju lebaran. Bahkan ada juga yang sampai ngredit biar dapet baju lebaran. Mau itu ngredit di tukang kredit atau ngredit lewat kartu kredit. Keduanya sama aja. Sama-sama ngutang. Gue jadi ga percaya orang-orang yang bilang kalau mayoritas penduduk Indonesia ada di bawah garis imajiner kemiskinan.

Gue pengen nanya sama diri gue sendiri, perlu beli baju lebaran atau ga? Baju lebaran itu kebutuhan atau cuma keinginan doang?

Waktu gue masih kecil gue ngerasa kalau baju lebaran itu suatu keharusan. Gue ngerengek-rengek minta dibeliin baju lebaran. Karena gue ngelihat orang-orang juga pada beli baju lebaran. Wajar soalnya anak-anak cuma bisa ngelihat dari lingkungannya. Wajar juga kalau orang tua mau ngebeliin baju lebaran buat anaknya. Di mana-mana naluri orang tua pasti pengen ngebahagiain anaknya. Jangan dulu percaya omongan gue soalnya gue belom punya anak. Tapi kayaknya sih gitu. Tapi kalau orang "dewasa" yang ngebet pengen beli baju lebaran sih kayaknya bukan karena kebutuhan. Lebih karena keinginan.

Apalagi mau mudik ke kampung halaman. Malu kan kalau ga pakai baju baru. Ah, padahal orang juga ga bakalan tahu baju yang kita beli baru atau lama. Emang baju bakalan teriak-teriak kalau dia masih baru. Kalau pun bisa ngomong, mungkin lebih banyak baju yang bakalan teriak "Kredit! Kredit! Kredit!!" Buat gue sih baru atau lama yang penting masih pantes buat di pakai, masih bagus, bersih, dan rapi.

Umm... Kayaknya kalau gue maksa buat beli baju lebaran itu lebih karena keinginan. Kalau pun kita butuh buat beli baju lagi kan bisa kapan aja. Ga harus pas lebaran. Kalau pun gue masih ngerengek-rengek artinya gue yang sekarang masih sama kayak gue yang berpuluh tahun yang lalu. Jiah! Ketahuan lagi dah tuanya. ( ˘ з˘ )♬♪

Ah elah Mat, sibuk amat lo ngurusin hidup orang lain. Duit-duit mereka juga. Yaudah sih ga ngerugiin lo juga. Iya sih, yaudah deh gue undur diri dulu. Ga pundung kok. (‾~‾“)

Akhir dari sebuah perjalanan
Mendarat di sudut pertokoan
Buang kepenatan

Awal dari sebuah kepuasan
Kadang menghadirkan kebanggaan
Raih keangkuhan

Tapi tapi
Itu hanya kiasan
Juga juga suatu pembenaran
Atas bujukan setan
Hasrat yang dijebak jaman
Kita belanja terus sampai mati

Duhai korban keganasan peliknya kehidupan urban
Duhai korban keganasan peliknya kehidupan urban
(Efek Rumah Kaca - Belanja Terus Sampai Mati)

____________________
Sumber gambar: Jakarta Weekend!
Sosial 8680130682743367782

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. ane mah ga minta dibeliin, tapi dibeliin terus.. hehe
    yang penting mah ada perubahan jadi lebih baik, soal baju belakangan.

    mampir ke blog ane sob kalo berkenan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ciyeh yang dibeliin terus. *ngiri* :P

      Hapus
  2. THRnya buat beli baju baru aja, mat. Mumpung ada uang tuh. ahahahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. entar ga ada buat bagi-bagi ponakan dong? haha

      Hapus
  3. lebaran ini udah berniat nggak beli baju baru, tapi tetep aja dipaksa beli sama orangtua..ya udah terima aja deh namanya rejeki.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. beli baju baru bukan hanya karena ada niat, tapi karena ada kesempatan juga ya? jadi kayak kata Bang Napi. :D

      Hapus
    2. nah, sekarang malah kayak Upin Ipin. :P

      Hapus
  4. emmm....beli baju barunya cm pas mau lebaran :D *masa sih?*

    BalasHapus
  5. wah lagi jalan-jalan ketemu info keren
    jadi berenti dulu nii disini..
    thanks gan Infonya !!
    smoga ada manfaatnya buat yg laen.
    komenback n follback yahh !! saya follower yg ke-168. saya tunggu follbacknya.
    http://situs-in4masi.blogspot.com

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping