fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Jakarta Udah Jinak


Waktu kecil gue diceritain kalau hidup di Jakarta itu penuh risiko. Kejahatan di mana-mana. Katanya sih gitu. Ditambah lagi tayangan sinetron dan berita kriminal yang bikin gue makin takut sama Jakarta. Makanya dari kecil gue ga pernah kepikiran buat hijrah ke Jakarta.

Sampai lulus SMA gue tetep ga mau hijrah ke Jakarta. Pengennya kuliah juga tetep di Bandung. Di Unpad bukan di ITB. Karena gue ga suka sama teknik. Tapi di garis tangan gue kayaknya emang udah tertulis kalau suatu saat gue harus hijrah ke ibu kota. Daftar kuliah pun dua-duanya dapet di pinggiran Jakarta. Depok dan Tangerang Selatan. Baru pas kuliah gue jadi pengen banget kerja di Jakarta. Soalnya semua kegiatan ada di sana. Dan, itu terkabul.

Macet udah jadi santapan sehari-hari. Meski cuma ngerasain bentar. Karena dari ke kosan ke kantor cuma sekitar 20 menit. Malah gue jadi menikmati kemacetan itu. Saat macet itu juga sering kali gue dapet inspirasi buat ditulis di blog. Termasuk tulisan ini. Kadang sambil dengerin musik dari hape. Pas udah mau nyampai kosan kadang gue ngerasa agak kecewa. Karena gue harus mengakhiri lamunan gue. Mengakhiri rangkaian kata-kata yang lagi gue susun dalam kepala.

Kata orang Jakarta panas banget. Ah, tapi itu relatif kok. Buktinya hari ini dan hari hari yang lalu gue menggigil kedinginan. Meski udah pakai jaket. Karena AC di lantai gue lagi bocor. Berarti emang relatif kan. Ada orang yang bilang Jakarta panas di saat gue menggigil di sudut lain kota Jakarta. Hahaha.

Kayaknya Jakarta udah jinak. Ga kayak yang orang ceritain pas gue masih kecil. Kejahatannya juga ga selebay itu, ah. Wajar aja kalau di Jakarta jumlah kejahatannya lebih banyak. Penduduknya aja paling padet. Kalau Ciamis lebih banyak tindak kejahatannya dari Jakarta, itu baru ga wajar.

Semoga aja Jakarta emang bener-bener udah jinak. Bukan karena gue yang udah terbiasa sama galaknya ibu kota, yang katanya lebih galak dari ibu tiri. Nikamati sajalah hidup di kota ini.
____________________
Sumber gambar: deviantART
Urban 393126025780958697

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. hahah,,,lucu juga ide kreatif yang dateng tiba2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena inspirasi itu bisa muncul di mana aja. :D

      Hapus
  2. hmm.. ada kacamata baru dalam menilai kota Jakarta... :)

    BalasHapus
  3. hampir sama kayak gue, hampir semua tulisan di blog gue idenya pada saat mengendara :)

    BalasHapus
  4. Akhirnya datang pujian setelah sering denger hujatan ke ibu kota tercinta ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi ga enak, soalnya pernah ngehujat juga. :P

      Hapus
    2. wah ternyata... polemik hujat dan pujian -___-

      Hapus
    3. maklum, namanya juga blogger STABIL. :P

      Hapus
  5. kpengen ngerasain hidup di ibu kota juga jadinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, padahal ini bukan promosi Jakarta loh. :D

      Hapus
  6. Hmmmm.... bisa jadi tempat daerah anda lagi aman, Jakarta memang Jinak sejinak merpati tapi tetap waspada dengan segala kriminalitas di kota metropolitan..Selama ada kesenjangan sosial disitu pasti ada kriminal bermukim. Di Jkt pembunuhan hampir ga ada, tapi org byk mati di jalanan raya lihat saja di TMC Polda Metrojaya setiap hari pasti ada kejadian kecelakaan yg merenggut jiwa. Soal pencurian sedikit tapi hati2 di jakarta banyak PENIPU-PENipu Ulung dgn kemampuan hipnotis gendam..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya harus tetap hati-hati. tapi kalau ngelihat statistik juga ga bisa kita telen mentah-mentah. ada banyak faktor di situ. selain jumlah penduduk yang udah gue singgung di atas, faktor media juga bisa jadi salah satu alasannya. bukan ga mungkin di luar Jakarta juga banyak kejadian-kejadian serupa tapi kurang terekspos sama media. :)

      Hapus
  7. alhamdulillah... melalui postingan ini, rasa takut gue akan kota jakarta berkurang.

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping