fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Kirim-kiriman Kartu Lebaran


Cuk kucluk kucluk.. Jam 5 teng gue ngejar pintu lift yang udah hampir mau nutup lagi.

"Mat, di TU ada surat buat kamu. Dari Cimahi. Dari pacar ya?" kata Pa Feri yang udah duluan masuk lift.
"Bukan kok, Pak.." sahut gue sambil buru-buru buka pintu lift lagi.

Gue langsung meluncur ke TU. Bener dugaan gue. Surat yang dimaksud Pa Feri adalah kartu lebaran dari Ririz. Sebenernya tahun kemaren juga dia ngirimin kartu lebaran. Tapi entah nyangkut di mana. Kartu itu ga pernah nyampe ke rumah gue. Ga cuma gue yang dikirimin kartu lebaran. Dia juga ngirim ke beberapa temen blogger yang lain. Rajin amat ya? Atau kurang kerjaan? :P Wah nyolot nih padahal udah dikasih. Semua kartu yang dia kirim dia gambar sendiri loh.

Sengaja gue minta ngirimnya ke alamat kantor. Kalau ke rumah takut ga nyampe lagi atau guenya udah balik ke Jakarta. Kalau ke kosan takutnya gue udah pindah. Soalnya ada niat mau pindahan.

Pas gue buka isinya agak-agak nyolot. Masa doanya "Semoga menjadi keluarga sakinah, mawwaadah, warohmah." Ini nyinggung status gue banget. Ah jadi males ngirim angpaonya juga. Lagian kenapa ga ngasih nomor rekening. Malah minta diweselin via pos.

Cewek yang ngaku ngepens sekaligus sodaraan sama Ayu Ting Ting ini bisa dibilang manusia antik. Udah jarang kan yang ngirim kartu ucapan atau surat lewat kantor pos. Angpao juga minta diwesel. Kudu dilestariin nih. Kalau perlu taruh di museum sekalian. Kemaren aja gue terpaksa ngirim Kartu Kuning yang warnanya ga kuning via kurir. Biar lebih cepet.

Gue jadi inget waktu SMA. Waktu itu, di asrama kan dilarang pacaran. Termasuk surat-surat yang mencurigakan juga difilter ketat sama pembina. Bawa hape juga dilarang. Tapi ada pacar temen gue yang cukup kreatif. Dia ngirim suratnya atas nama cowo. Amplopnya juga ga pake yang warna pink. Makanya surat-surat yang dia kirim bisa lolos dari razia.

Mungkin karena itu juga sekarang udah jarang orang yang jadi filateli. Dulu bahkan ada istilah sahabat pena. Apalagi sekarang udah eranya sosial media. Makin jarang kayaknya orang ke kantor pos. Mendingan temenan lewat blog atau sosial media lain daripada ke kantor pos. Masih ada ga yah orang-orang yang punya sahabat pena?

Sebenernya judulnya kurang pas juga. Soalnya gue ga ngirim kartu lebaran. Jadi ga kirim-kiriman. Yaudah sih. Hahaha. Gue bales via blog aja ya? Maaf lahir batin juga ya!!

Salam .... (kura-kura suaranya gimana ya?), dari Bang Uus buat Rinting a.k.a Ririz Ting Ting. :3
Blogging 4496745158052842090

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. Balasan
    1. aku ngga pernah tuh yang beginian,,,

      salam kenal ya, jadi follower ke 175 nih,
      kalo berkenan silahkan folbek yak

      Hapus
    2. kode tuh Riz, minta dikirimin. :P

      Hapus
  2. lucuuu, dulu jaman sd juga aku punya sahabat pena, hehe... oya follow nd komen blog aku yaaa, tentang prosa nih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang masih suka kontak ga sama sahabat penanya? :D

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping