fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Bubarin KPK!


Bubarin KPK!

Kalau ngaku peduli sama pemberantasan KKN harusnya setuju sama pernyataan gue. Meski kedengerannya emang ngawur banget. Kalimat itu bukan tiba-tiba muncul di kepala gue. Ada alesannya. Bukan karena gue pendukung fanatikn Korlantas Polri yang sekarang lagi maen sikut-sikutan sama KPK.

Pas gue masih SD beberapa tahun lalu, yah ketahuan deh tuanya, gue masih cukup sering denger istilah KKN (Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme). "Anti KKN", "berantas KKN", waktu itu jadi santapan sehari-hari pemberitaan media. Seinget gue sih gitu. Sampai tahun 2003, pas gue masih SMP dibentuklah KPK (Komisi Pemberantasan Korupsi). KPK yang dibentuk, bukan KPKKN (Komisi Pemberantasan Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme). Lah itu kolusi dan nepotismenya kemanain? Kok ga diajak? Sebagai anak yang masih lugu gue bertanya-tanya dalam hati. Ciyeh lugu.

Apa itu korupsi? Gue yakin banyak orang yang apal sampai ke ubun-ubun pengertian korupsi. Jujur gue ga hapal. Gue bukan penghapal yang baik. Kolusi itu apa? Nepotisme itu apa? Gue kira om google lebih tahu tentang itu. Kalau penasaran sama definisinya, selamat googling.

Kalau ngelihat pejabat di daerah kok kayaknya kebanyakan sodaraan ya? Ah, kayaknya ini cuma perasaan gue aja. Kalau bener berarti itu yang namanya nepotisme. Nepotisme boleh ga sih? Boleh kali ya soalnya ga ada KPN (Komisi Pemberantasan Nepotisme). Nepotisme ini kayaknya udah dianggap sesuatu yang lumrah. Waktu gue mau bikin SKCK buat pemberkasan CPNS, di Polsek ada yang nanya, "Ada kenalan orang dalem di sana ya?". Sambil kedip-kedip Polisi itu "ngintrogasi" gue. Gue cuma bisa jawab, "Ga." Kenalan orang dalem dari mana? Ada juga gue punya banyak celana dalem. Apalagi kalau dikira pakai uang pelicin. Ngarang banget.

Gue mau maen tebak-tebakan kenapa yang dibentuk malah KPK bukan KPKKN. Setelah gue bersemedi tujuh hari tujuh malem, gue nemu beberapa wangsit. Mungkin ada benernya juga. Tapi kemungkinan salahnya juga banyak. Wangsit-wangsitnya yaitu:
  1. nama KPK lebih keren dan enak didenger atau diucapin daripada KPKKN, singkatannya kepanjangan;
  2. kalau dilihat dari sisi manajemen risiko, korupsi lebih gede risiko kerugian yang timbul karenanya dibandingin kolusi dan nepotisme. Makanya pemberantasan korupsi dijadiin prioritas utama;
  3. susah ngukur definisi kolusi dan nepotisme, kalau korupsi kan bisa kelihatan kuantitasnya;
  4. kepastian hukum, karena yang ada adalah UU Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi. Korupsi doang yang diatur dalam UU ini;
  5. uang pelicin atau suap itu kan termasuk kolusi, tapi suka diberantas juga sama KPK. Jadi secara implisit kolusi juga udah masuk ke tugas KPK.

Emm... Apa lagi ya? Kayaknya cuma segitu wangsit yang gue terima. Ini sama sekali bukan karya ilmiah. Karena ga ada referensinya sama sekali. Cuma lamunan gue. Jadi kalau mau ngehujat tulisan ini ya silakan aja. Hahaha.

Lagian kayaknya nepotisme itu lebih gampang buat dicegah daripada diberantas. Gimana coba mau ngeberantas nepotisme. Makhluk gaib itu. Ga bisa kelihatan. Sekarang ini udah cukup banyak kok institusi pemerintah atau perusahaan swasta yang punya aturan buat nyegah nepotisme. Salah satunya larangan keluarga semenda buat kerja di satu kantor yang sama.

Kalau dipikir-pikir, dari beberapa wangsit gue tadi kayaknya KPK ga usah dibubarin deh. Ga usah diganti sama KPKKN. Udah cukup kayaknya tinggal dikencengin aja. Maklum masih labil. (´▽`) - c<ˇ εˇ)

____________________
Sumber gambar: Tempo
Indonesia 8701845169000976430

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. setauku, dlu KPK dbentuk salah satuny krn mau mncontoh komite serupa di hong kong. di sana, komite ini bener2 bertaji. banyak koruptor yg terbukti bersalah lgsg dihukum bahkan divonis mati. kenapa KPK kok belum bisa spt itu ya??

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin karena sering dibully sama temen-temennya mba (baca: Polri dan Kejaksaan). :3

      Hapus
    2. Mungkin Lebih tepatnya di bully senior kak... (з´⌣`ε)

      Hapus
    3. Ya itu dia mba, KPK masih labil :p

      Salam kenal buat semua dari parkirgratis.com

      Hapus
    4. nasib tiap anak baru kali ya harus dibully seniornya. haha

      maksudnya yang masih labil itu gue, bukan KPK. :P

      Hapus
  2. yap, korupsi bisa di berantas, tapi kolusi dan nekotisme seakan di biarin aja~

    BalasHapus
    Balasan
    1. yap salah akun inilah repornya punya akun blogger. -_-

      Hapus
    2. maksudnya nepotisme ya? :D
      banyak amat akunnya. haha

      Hapus
  3. yap, salah akun, inilah repotnya punya 2 akun blogger -_-

    BalasHapus
  4. kalo KPK sampe bubar udah makin ancur negara sama korupsi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, tapi kayaknya belom baca sampai titik ya? :D

      Hapus
    2. udah semangat duluan ya? :D

      Hapus
  5. cari wangsit lagi supaya ga labil._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga mau ah, kalau ga labil entar kayak kehilangan jati diri. :P

      Hapus
  6. waaaa, baru lagi theme nyaaa, waaaa *telat* keren ya kakak ganti ganti terus o.o

    tugas KPK ternyata berat juga, sementara para pelaku KKN itu sama sekali ga peduli dan terus melakukan aksinya, kalo ngomongin korupsi rasanya jadi naik darah deh -____-

    BalasHapus
    Balasan
    1. gonta-ganti kok keren? itu karena labil. :P

      Hapus
  7. kpk vs kapolri,kayanya udah sering terjadi ya?ada apa dengan mereka berdua ini?#ngawur

    BalasHapus
    Balasan
    1. mari kita tanya pada rumput yang berjoget. :P

      Hapus
  8. gue setuju brayyyy

    KALAU MAU BERANTAS KORUPTOR N KORUPSI KOK TAKUT DENGAN KPK???
    KLO PARA PEJABAT DI SONO EMNK BERSIH SIAPAPUN YG PERIKSA (POLISI,KPK,BPK dll) MEREKA HARUSX WELCOME.... BUKAN NGELUARIN STATEMENT SEPERTI KUCING YANG DI SIRAM AIR GTU...

    MUNGKIN SAYA SEPENDAPAT DGN KRIMINOOLOG UI YANG MENGATAKAN ".... SATU-SATUNYA BADAN/INSTANSI YG MASIH KREDIBEL MEMBERANTAS KORUP DI NEGERI INI ADALAH KPK"
    YANG LAIN CMA BULSHIIITTTTTT (klo yg ini kata gue..ckckkckck)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sabar masbro, jadi pusing bacanya kalo huruf kapital semua. haha

      Hapus
  9. Emang kenapa mesti korupsi sih? Korupsi itu bukannya menimbun uang ya? Emang hidup perlu uang banyak ya? Apa para koruptor itu perlu uang segitu banyaknya ya? Apa nggak bisa sih para koruptor itu hidup "sederhana" aja? Makan tahu-tempe-ikan asin, baju grosir, naik kendaraan umum, handphone monokrom, dsb. Kan semua itu tetap bisa bikin orang nggak mati kan ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. entahlah, mungkin karena manusia selalu banyak keinginannya.

      Hapus
  10. Kampret, nih. hahaha
    Gue setuju.
    Btw, tampilan baru.. lebih oke, daripada tulisan berungu hahaha
    Aku suka wayang! :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. sengaja, biar ga jomblo terus makanya ga pakai warna ungu lagi. haha

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping