fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Bukan Lawan Jenis


Kita bertemu muka lagi
Hanya menatap tanpa bahasa
Tanpa isyarat memendam tanya
Masihkah aku di dalam mimpimu
Aku takut kamu suka pada diriku
Karna memang aku bukanlah lawan jenismu
(Bukan Lawan Jenis – Efek Rumah Kaca)

Baca tulisan seorang teman blogger, "Hanung Tidak Membuat Film Homoseksual, Wahai Orthodoks!" gue jadi keinget draf tulisan yang udah mejeng beberapa bulan. Iya, tulisan ini. Karena emang ga gampang buat nulis sesuatu yang dianggap tabu. Etah topik ini juga termasuk tabu atau ga. Soalnya kebanyakan tulisan yang gue temuin justru cenderung ngejadiin topik ini sebagai bahan olok-olokan. Bahkan tulisan di majalah yang terbit di sebuah kampus ternama. Bukankah seharusnya mereka, mahasiswa, menulisnya dari sisi seorang akademisi? Bukan dari mata seorang slapstick comedian.

Bukan, gue bukan mau ikut ngolok-ngolok kaum LGBT (Lesbian, Gay, Biseksual, dan Transgender). Apalagi membenarkan orientasi seks mereka. Karena gue mengimani kalau agama gue ga membenarkan LGBT. Kota Pompeii, Sodom, dan Gomorrah udah cukup buat jadi bukti nyata. Biarlah itu jadi urusan mereka dan Tuhannya. Gue terlalu hina buat jadi hakim yang menstigma mereka. Gue cuma pengen ngebahas fenomena ini dari sisi sosial. Ngebahas gimana sih seharusnya kita, orang heteroseksual, berinteraksi soasial dengan mereka, LGBT.

Ketika playlist gue muterin lagu Efek Rumah Kaca, "Bukan Lawan Jenis". Tiba-tiba gue keinget kejadian beberapa tahun lalu. Saat gue ketemu sahabat kecil gue. Seorang anak perempuan yang sekarang udah bukan anak-anak lagi. Masih inget banget gue suka maen ke rumahnya. Kadang juga sambil ngerjain PR bareng. Waktu itu gue masih rajin. Masih berambisi buat jadi ranking satu. Harusnya gue seneng bisa ketemu lagi sama sahabat lama. Tapi waktu itu ada hal lain di luar dugaan gue.

"Mat, gue mau curhat sama lo. Tapi lo harus janji bisa jaga rahasia ini."

"Iya gue janji. Lo kayak baru kenal gue aja ah. Pasti tentang cowok yah? Ciyeh..."

"Bukan, Mat. Ini tentang cewek. Gue suka sama Indri, temen SMP kita dulu." Indri hanya nama samaran.

"Serius lo?"

"Iya, emang kenapa?"

Gue berasa dikutuk jadi patung. Bibir gue pun ga mau disuruh buat ngeluarin sepatah kata pun. Speechless banget gue. Ga nyangka! Hati gue sedih banget ngelihat salah seorang sahabat baik gue udah berubah.

Waktu kecil gue kira kita semua hidup di dunia ini lurus-lurus aja. Semuanya sama. Cowok nikah sama cewek. Lalu punya anak. Begitu seterusnya. Sampai akhirnya gue dihentak sama curhatan seorang sahabat gue tadi. Ada keinginan buat bikin dia kembali sesuai kodratnya. Kenapa gue bilang kodrat? Karena gue yakin defaultnya Tuhan nyiptain cowok biar suka sama cewek. Begitu juga cewek. Pastinya ketika lahir dia ngebawa naluri buat suka sama cowok. Tapi siapa manusia yang bisa ngerubah hati pola pikir manusia lainnya? Ga ada. Cuma Tuhan yang bisa ngebolak-balik hati makhluknya.

Tahun lalu, kebetulan gue juga sempet mampir ke Seminyak, Bali. Salah satu kawasan di Denpasar yang disebut Jalur Gaza. Di sana berdiri beberapa klub malam yang emang dibikin khusus buat pengunjung LGBT. Ngelihat dengan mata kepala gue sendiri bikin gue makin sadar kalau ternyata LGBT memang ada. Tapi itu bukan alasan kita untuk ga berinteraksi soasial dengan mereka.

Buat sahabat gue tadi, gue selalu berdoa supaya lo balik kayak dulu lagi. Gue berharap banget. Juga buat semua LGBT di luar sana. Sori kalau tulisan gue nyinggung perasaan kalian. Meski kayak gitu, gue tetep ngehargain keputusan yang udah kalian pilih. Karena gue percaya kalian udah siap dengan risikonya. Siap dengan baik-buruknya. Hidup ini pilihan. Hidup juga terlalu singkat jika hanya kita habisin buat ngelakuin pilihan yang salah.

Entahlah, karena gue juga bukan psikolog yang bisa nawarin solusi buat fenomena ini. Fenomena sosial yang complicated banget. Emang ngeri kalau denger kisah Nabi Lut. Sayangnya banyak orang yang cuma bisa ngolok-ngolok. Jadiin bahan becandaan murahan ala slapstick comedian. Tanpa bisa ngasih solusi. Bahkan ngolok-ngolok cuma bisa bikin masalah baru, kebencian dan permusuhan. Ah, tulisan gue ini juga ga ngasih solusi kok. Ini hanya curcolan seorang yang ingin sahabatnya kembali kayak dulu. Sekali lagi maaf kalau ada yang kesinggung. 

____________________
Sumber gambar: FKTTW
Sosial 8864483234323175440

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. semoga cepet sembuh bang temennya. ane juga kadang heran kenapa bisa ya gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sembuh? haha
      wah kalau penyebabnya ga tahu juga tuh, bukan psikolog soalnya. :)

      Hapus
  2. hmmm.... beberapa waktu lalu malah ada yg berani nawar aku dgn harga tinggi. godaannya mau banget. kwkwkw
    bener ada bangeeeet!

    BalasHapus
  3. suka dengan bahasa kamu, gue cukup hina untuk menjadi hakim menstigma mereka.

    biar jadi urusan dia dengan Tuhan, kita mah hanya jadi temen yang mengingatkan aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya teh, daripada ngejauhin malah makin nambah masalah nantinya. :)

      Hapus
  4. Pemikiran lo keren ya kak, semoga dia bisa kembali lagi ke jalan kodratnya, semoga dia dengan cepat menemukan jalan seharusnya sebelum semuanya terlambat :')

    BalasHapus
  5. Ih, mau ngomong apa ya tadi . . . . *lupa

    yg jelas,harus lihat kiri kanan juga nih, kali aja beneran ada di sekitar gua

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping