fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Berkebun Emas, Katanya Riba Loh


Berkebun emas? Kebunnya di mana? Panennya kapan?

Pertanyaan-pertanyaan itu memberondong rasa penasaran gue. Taunya gue salah paham. Ternyata berkebun emas bukan nanam emas di kebun terus tumbuh pohon emas yang nantinya bakalan berbuah emas. Ya kali beneran ditanam di kebun. Sebenernya berkebun emas ini merupakan salah satu jurus dari gadai emas. Tapi emang agak menjurus money game. Meski kayak gitu tetep ga bisa dibilang money game juga sih. Tujuannya ya buat sepekulasi harga emas. Eh, bukannya spekulasi dilarang ya?

Gue kasih contoh. Misalnya harga 1 gram emas 500 ribu. Gue beli lah 1 gram. Terus gue gadai emas yang baru gue beli tadi. Taruhlah taksiran gadainya 400 ribu. Duitnya gue beliin emas lagi. Anggap harga emas masih tetep jadi gue dapet 0,8 gram. Biaya penitipan emas diabaikan. Singkat cerita dengan modal 500 ribu rupiah dan sekali gadai gue bisa punya 1,8 gram emas. Anggap sebulan kemudian harga emas naek 100 ribu per gram. Jadi sebulan doang gue untung 180 rebu. Ya kalau untung. Kalau rugi ya berlipet-lipet juga ruginya.

Itu baru sekali digadainya. Gimana kalau emas yang 0,8 gue gadai lagi terus duitnya gue beliin emas lagi? Nominalnya juga baru ratusan ribu loh. Gimana kalau ratusan juta bahkan ratusan milyar? Emang harga emas cenderung naik. Tapi yang namanya investasi tetep aja kadang untung kadang rugi.

Sistemnya jelas itu gadai emas. Sama kayak kita minjem duit ke bank dengan jaminan emas. Ada bunganya ga? Bank jelas untung karena dapet bunga. Bunga, biaya sewa, biaya bulanan, biaya pemeliharaan, biaya jasa penitipan, atau apapun namanya yang jelas ngambil keuntungan dari pinjam meminjam itu katanya riba. Di lain pihak investor harus bayar biaya bulanan tadi sambil berharap harga emas naek. Bukannya yang kayak gini yang namanya spekulasi?

Sejatinya gadai emas merupakan salah satu produk yang sah di bank syariah. Jelas ini diatur sama regulator dalam hal ini Bank Indonesia (BI) dan Dewan Syariah Nasional (DSN). Prinsip dasarnya ya keterdesakan. Kayak kita gadai barang di Pegadaian karena bener-bener lagi kepepet butuh duit. Bukan buat dibeliin emas lagi kayak yang gue contohin tadi.

Berkebun emas seolah jurus investasi yang paling maut. Apalagi kalau dikenalinnya sama masyarakat awam. Seolah kayak short cut buat jadi orang kaya. Padahal makin gede potensi returnnya makin gede juga risikonya. Secara aturan sih emang ga ngelanggar. Tapi buat yang pengen ngehindari transaksi yang berbau-bau riba mendingan dipertimbangin lagi deh. Karena BI juga sekarang ngebatesin banget produk gadai emas di bank syariah.

Oh iya, selain berkebun emas ada lagi yang namanya angsa emas. Kayak dongeng aja ya? Sayang ocehan gue udah kepanjangan. Semoga lain kali gue bisa ngoceh lagi buat ngedongeng tentang angsa emas tadi.

_____________________
Sumber gambar: deviantART.
Jasa Keuangan 5488804684534208591

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. mending berkebun duren dah ane mah. ga laku juga ane sikat durennya. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau udah berbuah bagi-bagi ya durennya. wkwkwk

      Hapus
    2. Maksudnya duren apaan nich..?? hehe... duren yang suka di belah dimalam hari itu ya..??? :)

      Hapus
  2. kamu anak ekonomi syari'ah ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue anak manusia. :P
      ga kok, iseng aja ini.

      Hapus
  3. Riba nggak Ya ???

    Inget kata pepatah aje. Ragu2 lebih baek kembali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kata orang DSN-MUI sih riba. penjelasannya yang tadi itu. :D

      Hapus
    2. Kalo MUI emang bilang gitu, ya saya ngikut aja deh

      Hapus
  4. kalau banyak modal kayaknya bagus juga yah.. silakan berkunjung di www.tagayanhijau.com

    BalasHapus
  5. Kan yg di pegadaian masih jd milik pegadaian selama kita nggak nebus emasnya?? Gimana critanya 500rb dpt 1,8gr?? Kan yg 1gr di pegadaian td kalo mau diambil lg harus nebus sebesar 500rb juga + bunga..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo pas harganya lagi naek terus yang digadai itu ditebus terus semuanya dijual kan untungnya sama aja kayak kita punya 1,8 gram.

      Hapus
  6. Main forex ja skalian gan...http://www.klikiklanblogger.com

    BalasHapus
  7. tapi memang investasi terbaik adalah emas heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. terbaik kalau dengan cara yang terbaik juga.

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping