fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Staf yang Tertukar


"Eh, lihat nih! Ada Si Bos majalah. Gayanya tetep sama ya? Narsis dan suka sadar kamera."

"Iya. Hahaha. Lihat tuh. Yang dipegang itu hape yang baru dibelinya kemaren."

Sebuah obrolan ga penting antara dua orang staf dari balik kubikel kantor. Kadang ada enaknya juga jadi staf. Bisa ngegosipin bosnya. Apalagi kalau punya bos galak. Udah pasti digosipin tiap hari. Untung bos gue baik, ga galak. (з´⌣`ε) Tapi coba kalau jadi bos. Mana sempet ngegosipin stafnya. Jangankan ngegosipin. Bisa-bisa kenal aja ga. Saking sibuknya. Gue contohnya. Ternyata Si Bos sampai pernah ngelupain gue. Staf ahli yang paling kompeten di kantor. Halah.

Suatu hari gue nganterin keynote speech buat Si Bos. Kebetulan waktu itu Si Bos lagi di duduk di sofa depan ruangannya..

"Pa, ini keynote speech untuk acara nanti malam."

"Oke, makasih ya. Eh, kamu siapa?"

"(˘ε˘̩ƪ)"

Ternyata gue bukan satu-satunya staf Si Bos yang dilupain. Mas Joko juga pernah ngalamin hal yang sama. Dia malah dikira orang dari industri. Waktu itu lagi sosialisasi di Lombok.

"Wah, Bapak rajin sekali rupanya. Setiap ada sosialisasi Bapak selalu hadir. Waktu di Medan juga sepertinya kita pernah bertemu ya? Ngomong-ngomong Bapak dari BPR mana?" Si Bos nyapa Mas Joko.

"Saya kan staf Bapak. /(.-.)\" pulangnya Mas Joko langsung loncat dari jembatan di depan kantor. Mau bersihin kali maksudnya.

Ternyata masih ada lagi staf yang pernah dilupain Si Bos. Padahal mereka udah lebih lama kerja di kantor daripada gue. Ceritanya waktu itu Mba Tia lagi bareng Si Bos rapat di divisi lain.

"Kamu kok kayaknya sering ketemu saya ya? Kamu dari divisi mana?" Si Bos heran karena ngerasa sering ngelihat Mba Tia di ruangannya.

"Saya kan dari divisi Bapak. Staf Bapak, Pak. ('‾▽‾)"

Tuh kan? Gimana mau ngegosipin stafnya kalau nama stafnya aja lupa. Jangan-jangan nama anaknya aja lupa saking sibuknya. Tapi kalau itu kayaknya ga. Soalnya tadi malem, sebelum rapat Si Bos curhat.

"Gara-gara sibuk ngurusin OJeK ini nih, saya dan isteri saya udah ga sempet lagi ngawasin anak-anak. Sekarang tiap sabtu dia ikutan remidial. Padahal sebelumnya ga pernah dia ikutan remidial."

"Sibuk ngurusin lembaga pengawas yang baru, anak sendiri sampai ga sempet diawasin ya, Pak?" samber gue. Abis itu gue langsung dilempar meja.

Jadi, pesan moralnya adalah nikmatin aja masa-masa jadi staf. Kalau udah jadi bos, udah ga mungkin kita bisa ngelakuin hal-hal absurd. Selain harus jaga wibawa di depan staf. Bos juga udah terlalu sibuk buat ngelakuin hal absurd kayak yang gue lakuin. Semoga ini jadi pesan moral yang sangat bermoral.
Kantor 2268312268311521601

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. Gue yakin sebentar lagi tuh BOS bakal lupa pake celana ke kantor, kalau sudah begitu siapkan mental ya om...

    BalasHapus
  2. aduh bang kalo ngeliat suasana jadi pekerja rasanya gue pengen buru-buru skripsi , kelar trus kerja dah.. hahaha.. tapi itu kayaknya yg salah bos lu dah bang, kebanyakan makan ciki tuh jadi lupaan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya cepetan kelarin skripsinya. haha
      apa hubungannya sama makan ciki?

      Hapus
  3. Ternyata ada yang lebih pelupa daripada saya,

    hehe. ada temen juga akhirnya saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, emang umur berapa? kok udah pelupa? :P

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping