fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Kupu-kupu




Namaku Suminten. Di Jakarta aku dipanggil Intan. Mungkin ini alasan orang berbondong menyerbu ibu kota. Karena Jakarta bagai surga dunia bagiku. Di sini aku mendapatkan semuanya. Rumah gedong, mobil mentereng, perhiasan gemerlap, dan semua yang tak pernah kudapatkan di kampung halamanku.

Beruntung aku tak menuruti saran ibu, dulu. Kalau iya, mungkin aku hanya menjadi buruh tani. Sama seperti ibu. Lihatlah aku sekarang. Semuanya bisa kudapatkan hanya dengan menjentikan jemari.

Sumiku pengusaha kaya. Dia pengusaha properti, pengusaha perkebunan, juga jadi anggota dewan yang sangat dihormati. Setiap hari segepok uang belanja dia tinggalkan untukku.

Memang perkawinan kami hanya sampai kokokan ayam. Selalu begitu setiap harinya. Sebagian dari uang belanja yang dia tinggalkan di bawah bantal pun kupakai untuk membeli harga diri lagi. Agar tetap ada suami yang mau menafkahiku.

Aaarrrrggggggghhhhhhhhhh!!! Maaf imajinasinya masih kurang liar. D:

____________________
Sumber gambar: Blogspot.
Fiksi 3097451906583474916

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. penggunaan kata-katanya halus bener, nggak vulgar walau masih main aman, hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan yang nulis masih anak-anak. :3

      Hapus
    2. kalo bang uus anak-anak, saya balita kitu? :p

      Hapus
    3. maksudnya apa ya? *pura-pura ga ngerti*

      Hapus
  2. saya kasih rate 5/5 atau 10/10..

    luar biasa!

    BalasHapus
    Balasan
    1. penilaiannya ga objektif kayaknya. :P

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping