fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

1000 Pesan Moral


"Ih pantainya jelek. Bagusan pantai di tempat aku, pasirnya putih."

Suara itu muncul ketika layar lebar mulai memantulkan variasi warna yang disorotkan dari belakang bangku penonton. Bukan, itu bukan percakapan dalam film yang gue tonton. Itu komentar pertama temen gue yang mengawali 999 komentar berikutnya pas kami berempat nonton "Rumah di Seribu Ombak".

***

Pertama kali gue denger film ini sekitar dua atau tiga bulan lalu. Pas gue nonton konser SID. Waktu itu Jerinx cerita tentang film ini. Sejak itu gue tunggu film ini rilis. Sampai akhirnya gue nonton malem ini. 

Kemarin gue ngajak beberapa temen kantor buat nonton film ini. Sebenernya kemaren juga ada yang mau berangkat. Tapi kemaren itu gue udah terlanjur janji mau ikut maen futsal sama temen kantor juga. Jadinya malem ini deh. Cuma berempat. Sama kayak pas gue nonton "Perahu Kertas", berempat juga. Bedanya dulu gue nonton sama temen kuliah, hari ini gue nonton sama temen kantor.

Sayang, ceritanya datar banget. Ga seperti yang gue harepin. Karena itu gue diminta pertangungjawaban buat nulis pesan moral dari film ini. Karena temen-temen gue ga ada yang dapetin pesan dari film ini. "Dari awal samapai akhir, datar..." katanya.

Pesan moral pertama, nostalgila. Jadi temen gue yang komen di awal tadi. Terus komentar sampai film ini selesai. Maklum dia anak pantai dan film ini bercerita tentang anak pantai di Singaraja, Bali. Meski dia ngaku-ngaku anak pantai tapi dia juga ga bisa renang. Percaya ajalah ya. Kan Samihi, tokoh utama film ini, kecilnya juga ga bisa berenang.

Pesan moral ke dua, ngasuh anak orang. Kalau yang tadi malah sibuk komentar kayak komentator sepakbola. Temen gue yang satu ini malah sibuk maen sama bayi. Jadi penonton yang duduk di depan kami itu ada yang bawa bayi. Bayinya itu nengok terus ke belakang. Jadi deh dia bulan-bulanan temen gue. Kasihan, bayi yang malang.

Pesan moral ke tiga, tidur nyenyak. Ceritanya temen gue yang ke tiga ini mau langsung ke Bandung karena karena ada rapat Dekom OJeK di sana. Karena itu dia sampai bawa dua tas yang isinya pakaian buat di sana. Sambil nunggu karena berangkatnya jam 9, dia ikut nonton. Tapi di dalem malah tidur. Berasa udah nyampe hotel kali ya?

Pesan moral ke empat? Silakan isi sendiri. Juga pesan-pesan moral berikutnya. Sampai ada 1000 pesan moral. Biar tulisan ini ga nyeleweng dari judulnya. Kalau pesan moral yang gue dapet biar cuma gue dan Tuhan yang tahu.

***

Seorang pemuda berjalan gontai di tepi jalan ibu kota yang mulai lengang. Jam sudah menunjukkan pukul sembilan lebih. Pemuda itu adalah gue. Haha. Selama ngetem di bis, nunggu nasi goreng, makan, mandi tengah malem, sampai sekarang gue mikirin pesan moral apa yang gue dapet dari film tadi. Buat nebus hutang gue karena gue yang ngajak nonton. Dan, hasilnya adalah tulisan absurd ini.

THE END

____________________
Sumber gambar: Ketitik.
Kantor 1859315700058269967

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. hmhm...itu mah bukan pesan moral,,,
    yang gw tanyakan pertama kali diajak nonton ini adalah knp judulnya rumah di seribu ombak...
    setidaknya gw ngerti knp judulnya "itu"

    he :0

    BalasHapus
    Balasan
    1. terus apa kalau bukan pesan moral? pesan singkat? sms dong! haha

      Hapus
  2. Hehehe, bayi orang diajakin mainan? hehehe, apa gak dimarahin sama Mamanya
    "pesan moral ngasuh anak orang"

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga lah, kan maennya sama mamanya juga. :D

      Hapus
  3. pesan : baca aturan pakai, bila sakit berlanjut hubungi dokter.. :D

    ngomong2 soal itu film, sayangnya di kota ane tidak terdapat bioskop, jadi tidak bisa menikmatinya secara premier.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih udah nambahin satu. haha
      pukpuk... tunggu aja bajakannya kalo gitu. :3

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping