Kancut Merah

Muhamad Rahmat // Senin, 01 Juli 2013


Sebenernya gue udah tahu lama kalau akhir bulan kemaren bakalan ada kopdar Kancut Keblenger. Tapi gue ga ngeh kalau acaranya itu pas Car Free Day (CFD). Untungnya Sabtu malam gue ngelihat twitnya Dita. Jadinya gue bisa tidur lebih awal. Lebih awal versi gue. Maksudnya belum lewat dari jam 1 malem.

Paginya, ga pakai mandi dulu, gue langsung cabut. Gue mulai jogging dari depan kantor lama. Iya dong. Masa ke CFD ga sekalian jogging. Lagian udah dari dulu gue pengen jogging. Setelah kerja gue udah ga pernah jogging, kecuali kalau lagi ikut diklat.

Dari depan kantor gue meluncur ke Lapangan Banteng. Kebetulan di sana lagi ada pameran Flona 2013. Lalu gue lanjutin ke Monas. Di sini gue mulai buta arah. Untungnya pengalaman nyasar udah ngajarin gue cara ngelihat arah mata angin. Gue pakai bayangan matahari sebagai penunjuknya. Dari situ gue lanjutin ke arah Bundaran HI. Agak ke sana lagi sih, tepatnya sampai ke Tosari, deket patung Jenderal Sudirman.

Sampai sana ternyata masih sepi. Di tekape baru ada penjaga booth dari Gagas Media sama dari Bukune. Ga berapa lama gue nyangkut di sana datanglah Jakur dan empat orang lainnya, termasuk Vina sama Data. Katanya yang lain masih ngesot kejebak macet.

Acaranya seru banget. Pertamanya ada Kak Seto yang berorasi tentang stop bullying. Nama acaranya juga kan emang "Spread Love, Stop Bullying". Temanya disesuain sama dua buku yang mau di-launching. Soalnya selain buku "Digital Love", yang ditulis sama anak-anak Kancut Keblenger, juga ada buku "Cool in School: Buku Pintar Bergaul di Sekolah" sama "Dog Lover's Book" yang di-launching bareng-bareng pagi itu.


Selain Kak Seto dan kabaret, masih ada akustikan, games, sama masih banyak lagi. Hadiah yang dibagiin juga banyak banget. Oh iya, jangan lupa beli buku "Digital Love". Royaltinya bakalan didonasiin buat charity loh.


Anak Kancut Keblenger yang datang ga cuma dari sekitaran Jabodetabek. Tapi juga dari Bandung Raya dan dari Jambi. Dua cewek di atas juga termasuk para tersangka yang kisah cintanya jadi inspirasi buat ditulis di buku "Digital Love". Gue ga termasuk ya. Hahaha.

Tapi yang paling nyesek pas ketemu Uti, titisan Tante Djenar Maesa Ayu.

F: "Hai Uti."

U: "Siapa ya?"

F: "..."

U: "Bang Uus ya? Abisnya botak, sih."

F: -______-


Karena hari udah siang dan gue udah kelaperan dan belum mandi, gue pulang duluan. Gue pulang bareng Senny sama Vita. Rencananya kami mau sarapan di Lapangan Banteng, sekalian Senny mau beli hewan peliharaan si sana. Jadinya gue ga sempet poto bareng Geng Kancut Merah.


Karena Trans Jakarta padet banget, kami mutusin buat turun di Monas terus jalan kaki sampai Lapangan Banteng. Makin gempor aja kaki gue. Karena di Monas lagi banyak yang jualan kerak telor, cacing di perut gue udah nendang-nendang pengen dikasih makan, jadilah kami bertiga ngisi bahan bakar dulu.

Eh, pas jalan ke Lapangan Banteng ada di Monas ada MRT Exhibiton. Meski antreannya lumayan panjang tapi sayang juga kalau udah nyampai sana malah balik lagi. Jadilah kami bertiga ibarat anak ilang ditengah antrean MRT. Mana gue belum mandi lagi. Untungnya ga ada yang pingsan gara-gara gue.


Inilah sosok anak-anak ilang yang nyasar ke dalam MRT. Pulang Nak, dicariin Emak.

Singkat cerita sampailah kami di arena Flona 2013. Gue ga beli apa-apa lagi. Agak trauma juga soalnya kura-kura yang kemaren gue beli dari situ cepet banget ninggalin gue. Kalau Senny jadinya beli dua ekor hamster. Semoga aja ga dijadiin makanan buat kucing pelihaaraannya.

Sekian aja kisah kelabing alias kelayapan bingung gue hari Minggu kemaren. Hasilnya kaki gue bener-bener gempor. Mondar-mandir kayak setrikaan dari jam setengah 7 pagi sampai jam 2 siang.

6 komentar

  1. aaaah bang Uus mah gitu. padahal anak Kk juga pada belom sarapan. ga asik nih aaah

    BalasHapus
  2. seru banget ya.. kawancut baru saya, pengen kopdar" gitu :D

    BalasHapus
  3. Coba aja gue masih dijakarta, yang kayak gini disempetin ikut deh ;D

    BalasHapus
  4. Pingin ikuuut.. Seru kayaknya denger semua cerita kopdar di KK ini, tapi apa boleh buat, belum diizinin buat ke luar kota sendirian..

    BalasHapus
  5. aaa aku poto bareng ka uus aaaaa :p
    actually kita semua juga kelaperan sampe minum sunmoon gak tau deh berapa cup, makanya masih tahan sampe siang hahaha. jakarta panas ya :O

    kita juga sempet mau naik MRT tapi penuuuuh

    BalasHapus
  6. yang ngantri naik monorel banyak banget yaaa :)

    BalasHapus