Gagal Jadi Artis

Muhamad Rahmat // Jumat, 26 Juli 2013


Kadang gue mikir, mungkin gue emang ga punya darah seniman. Khususnya seni musik. Ngomong-ngomong soal musik, udah banyak banget kisah absurd gue yang ada hubungannya sama musik. Meski begitu, gue ga pernah sampai ikut kursus musik kayak Ririz Tingting.

Ayo kita tengok ke belakang, saat gue mulai mengenal musik. Waktu itu gue masih kelas 2 SD, kalau ga salah. Gue lupa tepatnya kapan. Udah lama banget soalnya. Waktu gitu gue sama dua orang temen sekelas bikin trio buat tampil di acara kenaikkan kelas. Mungkin juga waktu itu kami terinspirasi sama Trio Kwek Kwek. Komposisi personelnya juga sama, dua orang cewek dan seorang cowok imut. Waktu itu “katanya” gue imut, baby face. Tapi agak beda sama Trio Kwek Kwek. Kami bukan grup vokal. Karena gue cuma baca puisi sedangkan temen gue yang nyanyi. Habis acara kenaikan kelas grup kami langsung bubar.

Selain itu, paling gue ikut tampil nasyid kalau madrasah ngadain acara peringatan hari besar Islam. Itu juga ikut nampang doang. Sempet juga gue belajar mini kerboard buat ikut lomba siswa teladan. Tapi ga jadi tampil karena gue ga jadi finalis.

Di SMP gue belajar beberapa alat musik. Mulai dari rocorder, suling Sunda, sampai degung (gamelan versi Sunda). Kalau main degung biasanya gue megang saron, karena agak lebih gampang dibanding yang lainnya. Meski di tangan gue tetep aja susah. Yang paling parah, waktu SMP gue pernah males masuk sekolah karena belum hapal lagu yang harus dimainin pakai suling. Gara-garanya waktu itu gue sempet beberapa hari ga masuk sekolah, sakit. Pas masuk, minggu depannya langsung dites. Jadinya gue agak males masuk sekolah. Emang masih belum bener-bener sembuh juga sih. Tapi sebenernya kalau gue ga males, masih bisa dipaksain. Untungnya rangking gue ga turun gara-gara itu.

Masuk SMA, Ketua Asrama Binsis sangat perhatian banget sama budaya Sunda. Pencak silat aja dijadiin mata pelajaran KBM Plus sekaligus ekskul. Degung juga ada sih, tapi gue ga ikutan. Gue cukup tahu kemampuan gue sebatas apa. Yang paling berkesan adalah angklung. Beberapa kali gue pernah ikut nampil. Pernah ikut lomba juga. Waktu itu Universitas Pendidikan Indonesia ngadain Lomba Musik Angklung Padaeng V, tahun 2008.

Seminggu sebelum lomba, tim baru dibentuk. Waktu itu ikut lombanya atas nama sekolah, jadi anggotanya ga cuma kelompok angklung yang biasa latihan di asrama aja. Selama seminggu itu gue ga pernah ikut belajar di kelas, latihan terus. Enak juga sih ga perlu belajar. Tapi pas masuk langsung ulangan matematika. Gue remedial. Padahal guru matematikanya wali kelas gue.

Pas lomba, kostumnya juga seadanya. Parahnya, gue kena demam panggung. Ada beberapa not yang gue lupa dan kelewat. Meski ga jadi juara, tapi seru. Prosesnya penuh perjuangan banget. Wajar aja sih, tim karbitan harus ngelawan tim yang udah go international, kayak Keluarga Paduan Angklung SMAN 3 Bandung.

Selain musik Sunda, waktu SMA juga pernah ikut marching band. Sebenernya waktu SMA ga ada ekskul marching band. Tapi karena ada peralatan nganggur, dibentuklah grup marching band yang terdiri dari anak-anak Paskibra. Prestasinya masih belum ada, belum bisa nyaingin Paskibra yang merupakan induknya. Karena emang baru jalan pas angkatan gue. Entah sekarang masih jalan atau ga.

Kelas 3, ada pelajaran seni musik. Seni musik termasuk pelajaran yang diujiansekolahkan. Praktik, bukan teori. Tugasnya adalah bikin grup band dan harus tampil di depan satu angkatan. Alamak! Singkat cerita gue disiapin buat maen perkusi. Meski udah latihan berjuta kali, tetep aja gue ga bisa. Sampai tibalah harinya. Beres mainin satu lagu, guru gue minta diulang, dan gue disuruh jadi vokalis aja bareng Penny. Waktu itu sekelompok sama Cucu juga, dia jadi gitarisnya. Anehnya, nilai gue lebih bagus daripada nilai temen gue yang jago musik. Gue jadi percaya, keajaiban itu ada.

Waktu kuliah gue sempet mau daftar Marching Band Madah Bahana Universitas Indonesia (MBUI). Gara-garanya diajakin Rubi, temen sekelas waktu Orientasi Belajar Mahasiswa (OBM). Tapi gue agak males juga karena jadwal latihannya cukup ketat. Kalau rubi sih jadi daftar. Entah dilanjutin atau ga. Sejak itu, sampai lulus dari Jurangmangu gue ga pernah berurusan sama musik. Cuma jadi penikmat. Udah tobat, ga mau bikin kupin orang lain sakit.


Nah, pas masuk kerja gue terjerumus lagi. Waktu itu ada perpisahan di biro gue. Tuga gue cuma nyusun acara sama nyiapin ngoordinasiin pengisi acaranya. Eh, taunya sesaat sebelum tampil gue diseret buat ikut gabung BL12. Personelnya kurang. Sejak itu doa gue cuma satu. Semoga anak cucu gue ga pernah lihat videonya. Kasihan kalau mereka tahu kelakuan leluhurnya dulu.

Ga apa-apa aku gagal jadi artis. Yang penting aku ga gagal dapetin kamu. Uwuwuwu. "Kamu" siapa? Silakan kalau mau muntah, mumpung belum imsak.

2 komentar

  1. pret ah!
    ini baru bener-bener Gagal Jadi Artis =))
    di foto itu pasti bang Uus yang paling kecil. paling kurus. iya kan?

    BalasHapus