fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Jangan Terbawa Arus Mainstream

Tuhan nyiptain makluknya berbeda-beda, ga ada yang sama. Bahkan anak kembar identik sekalipun pasti punya perbedaan. Karena itu, seba...


Tuhan nyiptain makluknya berbeda-beda, ga ada yang sama. Bahkan anak kembar identik sekalipun pasti punya perbedaan. Karena itu, sebagai manusia, salah satu makhluk-Nya, kita juga pasti diciptain beda dengan manusia lainnya. Kita semua punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Kita pasti punya keunikan yang ga dipunyai orang lain. Karena itu jalan hidup kita juga ga perlu sama kayak orang lain. Kalau kata orang SMASH itu sukses jadi pelopor gelben di Indonesia. Kita ga perlu ngikutin jalan SMASH terus bikin boyben atau gelben buat jadi orang sukses.

Kayak gitu juga yang terjadi di dunia blogging. Gara-gara Raditya Dika jadi blogger pertama yang mencuat ke permukaan makanya banyak orang ngikutin gaya ngeblognya. Kalo sekarang ditambah lagi sama Bena yang juga cukup banyak blogger yang ngikutin gayanya. Emang kayak gitu tuh ga salah juga sih selama kita hanya meneladani bukan ngejiplak tok. Tapi sayang aja menurut gue. Kesannya jadi dipaksain buat jadi kayak mereka. Padahal kan passion tiap orang itu beda-beda. Mungkin karena blog Radit sama Bena lebih ditujuin buat pasar abege makanya mereka terkenal di dunia abege kayak gue ini. Padahal masih banyak blogger keren yang dengan genre yang agak berbeda dari mainstream abege. Malah bisa jadi mereka berdua lebih terkenal daripada bapak blogger kita, Om Enda.

Menurut gue salah satu tantangan seseorang ketika mulai ngeblog adalah nyari blogging passion-nya. Itu juga yang pernah gue rasain. Awalnya gue ngeblog dengan bahasa yang baku dan kaku. Sampai akhirnya gue nemuin passion gue buat nulis dengan bahasa yang lebih ringan meski kadang bahasanya agak frontal juga. Tapi itulah blogging passion gue. Selain gue lebih ngerasa nyaman buat nulis dengan bahasa yang ringan kayaknya para pembacanya juga jadi lebih nyaman buat baca tulisan-tulisan gue. Setelah passion tantangan berikutnya adalah konsistensi kita buat terus nulis di blog. Berikutnya adalah tantangan buat ngelakuin apa yang kita tulis. Karena jangan sampai lain di hati lain di jari.

Sebenernya ketika kita mutusin buat mulai ngeblog di situ kita udah mulai nemuin passion kita. Gue sendiri adalah orang visualis. Gue lebih nyaman ngungkapin isi kepala gue lewat tulisan. Karena itu gue mutusin buat ngeblog. Gue yakin hampir semua blogger mutusin buat ngeblog karena lebih nyaman ngungkapin isi kepalanya lewat visual. Ga cuma tulisan, gambar juga kan termasuk bentuk visual juga. Tentunya beda lagi cara ngungkapin isi pikirannya orang-orang audio maupun kinestetik.

Ngeblog secara konsisten gue yakin bisa ningkatin kemampuan komunikasi kita lewat tulisan. Kalau ga percaya coba cek tulisan pertama gue dan bandingin gaya tulisannya sama tulisan gue yang sekarang lagi dibaca. Ada perubahan ga? Jadi lebih baik atau lebih buruk. Meski sedikit gue yakin ada perubahan ke arah yang lebih baik.

Gue percaya orang bisa nyaman buat baca tulisan kita bukan semata-mata karena kita punya teknik menulis yang hebat. Gue yakin orang bisa nyaman baaca tulisan kita kalau tulisan itu kita tulis sesuai dengan passion kita. Kalau apa yang kita ungkapin bener-bener keluar dari lubuk hati yang terdalam, tsah. Keep blogging guys! Sok asik bener ya gue. Haha


Blogging 6620715880279599634

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. Wohooo \(^^)/ Suka dengan postingan ini, broo. (ceritanya anak gaul pake bro) haha. keren. Kita emang musti tau passion kita dalam blogging itu kayak gimana. Jujur, sampe detik ini gue masih belom tau passion gue dimana. Yah, sebenernya udah sih cuma gue bingung kenapa mau nulis tuh susah buat nulis tiap hari -__- alias rajin. Haha
    keep Blogging, bro :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. @MPL: makasih sistah. \(^^)/ haha ga perlu tiap hari juga yang penting masih rutin nulis di blog. :D

      Hapus
  2. bener banget bang inti nya jadi diri sendiri aja jangan sampe kehilangan jati diri..

    bermanfaat nih postingan.. secara indonesia subur banget yg nama nya latah.. satu ngomongin ini semua ikut ngomongin.. ckck

    BalasHapus
  3. setelah baca ini, aku jadi galau. Passion aku dimana? Passion aku gimana? -_-
    sebagai anak sekolah yang amsih sering mikir PR + UH, kapan ya bisa rajin nulis blog? :/

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Vika Etiana: haha sori kalau malah bikin galau.
      kalau ada kemauan pasti bisa, ga usah yang neko-neko tulisan aja apa yang ada dalam kepala. masalah orang mau baca atau ga ya gimana nanti aja. :D

      Hapus
  4. like this artikel masbroo. :D

    gaya ngeblog saya ga ngikut-ngikutan kayak bang radit dan bang pocongg, soalnya ga pinter ngelawak :D, akhirnya saya putusin ngeblog untuk posting tutorial-tutorial aja :)

    oiya, follow back ya bang :D

    BalasHapus
  5. Setuju sama postingan ini, kak!

    Kalo seminggu sekali update blog, itu kemasuk rutin gak yaa??
    Untung, selama gue nulis di blog, gue ngerasa gaya bahasa gue itu emang dari diri gue sendiri xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Maharani Adhara Putri: iya bisa disebut rutin, kan rutin itu ga harus tiap hari. :D

      Hapus
  6. gak perlu sok asik tulisannya udah asik kok. Hehehe...
    Kunjungan pertama nih rasanya, walopun sepertinya sudah sering dengar nama 'fiscuswannabe' :D

    yapp, yang penting jujur, nulis sesuai dengan kata hati. karena entah kenapa, rasanya pembaca sendiri bisa menilai kok suatu tulisan yg bener bener jujur dari hati ato asal aja, apalagi ngejiplak ato niru gaya orang lain :D

    Happy blogging!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. @armae: wah masa sering denger nama 'fiscuswannabe'? jadi geer. :P
      happy blogging!!

      Hapus
  7. Yup, kalo emang pada dasarnya lu bukan orang yg suka ngelucu, ga usah maksain ngelucu, yg ada malah jadi garink.

    Gua pribadi sih udah nemuin gaya gua dalam ngeblog semenjak mulai ngeblog taun 2001 dulu, dan sampai hari ini, gaya itulah yg gua pake, mainstream atau bukan mainstream, gua ga peduli, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Claude C Kenni: yap, sebenernya ga masalah kalau kita mau ngikutin mainstream. asal itu emang bener-bener passion kita. :D

      Hapus
  8. kalo gue..umm..gue nulis di blog apa yg gue alami,semacam catatan harian gitu cuma untuk berbagi doang sama temen2 gue,soalnya kalo gue ngelucu sering garing,jadi gue ngelucu lewat kejadian yg gue alami aja. nice post :D

    BalasHapus
  9. Yep! Yang aku rasakan, Indonesia itu lekat banget dengan budaya "latah"-nya, memang bukan dalam arti yg sebenarnya. Setiap kali ada sesuatu yg booming, pasti akan ada yang ikut2an... Aku gak suka dengan budaya tsb.

    Aku setuju banget dgn posting ini, jangan ikut2an dan jadi diri sendiri itu paling penting, dan kerjakan menurut passion kita, insyaAllah dapat apresiasi :)

    BalasHapus
  10. kalo saya sih nge-blog buat bagi-bagi apa yang ada di hati dan otak..

    ngeliat gaya para blogger yang inspiratif ya saya ikuti dengan modif dan gak kehilangan sentuhan saya tentunya..

    saya suka yang lucu, yang serius juga. kadang di mix tergantung suasana hati..

    Mainstream atau gak? bodo amat. yang penting plong..hehe

    BalasHapus
  11. iya gaya blogging memang harus unik sesuai gaya blogger masing-masing. kalau uniknya seragam ya jadinya ga unik dong :) btw salam kenal

    BalasHapus
  12. yang begini ini ni, calon blogger hebat :)

    BalasHapus
  13. nice posting,gw dulu suka nulis dan enah napa emg ada ciri khas dalam tulisan gw itu yg mencermin kan siapa gw,tp mudah 5 tahun gak nulis lagi ma menn..!! kaku bget bahasa gw,palagi baru 3bulan ini kenal blog.gw sedang mencari jati diri gw yg hilang,,huaaaa.. >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Novitasari: whoaaa lama banget ya? semoga jadi dirinya yang sempet hilang bisa segera ditemuin. udah lapor polisi? :P

      Hapus
  14. Ini postingan bener banget setuju banget pokoknya! :D Sekarang emang banyak banget dijumpai blog yang genre-nya sama, lebih identik sama blog punya inspirator blogger muda yang lagi populer.

    BalasHapus
  15. masih belum nemu passionnya,, padahal judul blog gw "passion of my life",, huhuhu..
    kadang masih bingung mesti pake gaya bahasa yg kayak gmn,, pgnnya yg bs menarik pembaca,, tp kok kesannya sok asik dan garink ya..
    *berfikir*

    BalasHapus
  16. sip.... *ngubek2 jamban nyari passion*
    LOL

    BalasHapus
  17. iyah bener banget..!!!
    udah berapa banyak blog yg gue liat itu persisi banget ama blog nya RD. apalagi setelah keluar buku MANUSIA SETENGAH SALMON. kan buku itu mirip2 postingan blog, nah, ada juga yang ngikut2 bikin postingan sejenis buku itu. hadeuh.. kalo gw mah nulis di blog apa yg ada di hati aja, curhat GEJE. hahaha

    BalasHapus
  18. Hehe, because blogging is too mainstream. :D :D

    BalasHapus
  19. yoyoyoy....

    buat ajang ikut-ikutan yang berujung lupa akan "siapa-gue" nya.

    ngefans sih boleh, tapi CUMA ngefans aja. terus menulis. pke hati, pke rasa, dan pke otak :)

    slm boofers...

    BalasHapus
  20. pikiranku jadi ga konsen, gara-gara ngeliat gambarnyaaa.... :D

    inikah yang dinamakan terbawa arus???

    BalasHapus
  21. waww.. pas banget ni gw nyasar dimari.. hehehe.. Lagi hunting2 nih nyari tulisan yg kocak2. Abiznya gw bingung mo ngisi blog gw ama tulisan apaan. Akhirnya dapat pencerahan juga disini. Yups, gw stuju banget ma postingan ini soalnya gw orangnya emang non-mainstream.

    Btw, nice post mas gan.. :D

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping