fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Night at the Museum

"Smoga ada yang menerangi sisi gelap ini, menanti..  seperti pelangi setia menunggu hujan reda."  -Efek Rumah Kaca, Desember ...

"Smoga ada yang menerangi sisi gelap ini, menanti.. seperti pelangi setia menunggu hujan reda." -Efek Rumah Kaca, Desember

Hari minggu (15042012) gue lagi-lagi diajak sama Ka Fanny buat dateng ke Museum Nasional karena Efek Rumah Kaca mau maen di sana. Kebetulan gue juga ngajak dua orang temen ngegalau gue waktu masih kuliah, Rara sama Lalat. Katanya sih ERK maen jam 6, sementara gue jam setengah 6 udah nyampe tekape. Salah perhitungan, ternyata jarak dari kosan gue ke tekape ga terlalu jauh. Padahal ka Fanny jam setengah 6 baru keluar kantor, sementara Rara sama Lalat lagi double date dulu di Monas. Yaudah gue menyambangi, halah bahasanya, tekape duluan sendirian.

Pas gue sampe Museum Nasional udah banyak orang. Ternyata ERK maen di sana buat acara Festival Jurnalisme Warga "Kencangkan Suaramu" yang diadain sama Tempo Institute. Acara nya udah dari hari Sabtu sampai hari Minggu. Acaranya ada workshop tentang jurnalisme warga atau istilah kecenya citizen journalism berupa jurnalisme warga melalaui tulisan, poto, dan video. Yang ngisi acaranya juga kece-kece. Bahkan gue nyeselnya karena hari minggu itu gue baru dateng sorenya. Soalnya di hari ke dua ini ada Ndoro Kakung, salah seorang blogger senior, yang ngasih materi.


Abis maghrib barulah gue ketemu Rara sama Lalat yang histeris banget bisa ketemu gue lagi setelah sekian lama berpisah. Jadi terharu gue ngelihat respon mereka, haha lebay. Ka Fanny juga udah nyampe. Selain mereka, ada juga Shinta sama Louis, anak @earFriendJKT, yang kemaren ketemu di Magical Future.

Di Ruang Kaca Museum Nasional, tempat pelaksanaan festival ini, terdapat instalasi seni berupa bekas kaleng-kaleng susu yang dihubungkan dengan benang. Telpon-telponan yang ngegambarin kesederhanaan jurnalisme warga. Ada juga beberapa lukisan yang ikut dipamerin juga di ruangan tersebut. Sebenernya ada beberapa booth kayak dari Tempo sama radio onlen, gue lupa namanya, tapi karena udah mau penutupan jadi boothnya udah pada tutup juga.


Dan akhirnya yang ditunggu-tunggu pun tampil juga. ERK tampil termasuk dengan ngebawain single buat album ketiganya, "Hilang", yang selalu bikin merinding apalagi pas narator ngebacain nama-nama korban yang hilang. "Desember" pun akhirnya harus mengakhiri penampilan mereka malam itu.


Kalau mau tau seberapa besar gue sukanya sama lagu-lagu ERK, search aja nama band mereka di blog gue dan lihat ada berapa banyak keyword yang muncul. Abis ERK sebenernya masih ada satu band lagi yang nampil. Tapi gue takut keabisan busway. Lagian besoknya kan gue harus kembali ke kehidupan normal lagi. SEKIAN.


Hiburan 4424654843094523353

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. Efek Rumah Kaca. Wow. Sayang nggak lengkap tanpa Adrian ya?

    BalasHapus
  2. Salam kenal..

    Asik blognya :)

    BalasHapus
  3. asik bgt sih jln2 mulu =,=
    efek tgl di jekate huehehhehhe

    BalasHapus
  4. hehe, malam2 jalan2. ke museum...

    Oh ya, berkunjung dan berkomentar juga ya di blog ane. salam kenal

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping