fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Nyampah di Social Media

Mulanya manusia nyiptain internet sebagai infrastruktur buat kepentingan militer. Siapa sangka, di kemudian hari internet berkembang ...


Mulanya manusia nyiptain internet sebagai infrastruktur buat kepentingan militer. Siapa sangka, di kemudian hari internet berkembang jadi media. Bahkan media buat bersosialisasi atau yang kita sebut social media. Media yang ngedukung fitrah manusia sebagai makhluk sosial. Di social media ini tiap kita, manusia, punya kesempatan yang sama buat nyampah. Nyampah dalam artian ngeluarin semua isi kepala dalam bentuk tulisan atau nontulisan: audio, visual, maupun kolaborasinya. Meski ada beberapa manusia yang hak buat bersocial-medianya dikebiri. Ya, mereka adalah manusia yang hidup di negara-negara yang ngeblokir social media.

Harusnya kita banyak bersyukur bisa hidup di Indonesia. Di mana hak kita berekspresi dan ngutarain pendapat sudah dijamin sama konstitusi. Meski kadang Habib Riziq ngeganggu sebagian hak kita itu. Meski secara umum manusia Indonesia masih menjadi konsumen di social media. Misalnya, lumayan sering juga gue ngedenger orang yang keder duluan dan ngomong kalau mereka males buat bikin blog atau nulis di blog gara-gara ga ada inspirasi. Padahal ya, menurut gue di sekitar kita aja banyak banget hal yang bisa kita tulis.

Sayang banget ya, saat internet yang didukung sama berbagai platform social media termasuk blog ngasih ruang yang cukup luas buat kita berekspresi, kita justru ga ngemanfaatinnya. Kita ga maksimalin potensi yang ada buat tiap orang ngeluarin suaranya. Di era ketika tiap orang bisa punya medianya masing-masing buat ngencengin suaranya. Bandingin sama era sebelum internet muncul. Di mana tiap orang harus ngirim surat pembaca ke koran atau majalah buat ikut ngeluarin suaranya. Padahal ga ada jaminan juga kalau suratnya bakalan dimuat. Beda banget sama blog yang udah ngasih kita kesempatan buat jadi reporter sekaligus editor bahkan distributor. Distributor yang ngedistribusiin blog di social media lainnya.

Passion, ini hal yang paling utama yang harus digali kalau kita mau nyampah di social media. Tentang passion ini pastinya cuma kita sendiri yang tahu. Kalau passion gue sendiri lebih ke opini-opini tentang keberagaman, persamaan hak, dan masalah-masalah sosial bahkan kadang nyinggung masalah politik juga. Meski kadang gue juga suka curcol. Tapi itu kan cuma selingan buat memenuhi kebutuhan batin gue sebagai ababil. Kalau yang sering mampir ke sini mungkin udah familiar juga sama gaya penulisan gue yang kadang ceplas-ceplos urakan, frontal, dan bikin sakit hati.

Kalau masalah inspirasi, gue biasanya dapet inspirasi dari lamunan atau pertanyaan-pertanyaan yang tiba-tiba muncul di kepala gue. Apalagi pas gue denger kabar yang menurut gue harusnya ga kayak gitu kejadiannya. Lalu gue keluarin dah tuh sampah yang makin lama makin numpuk di kepala gue ke social media. Meski tetep aja buat nyampah di social media juga harus diimbangi sama ngonsumsi tulisan orang. Mau itu tulisan di buku atau tulisan di internet, termasuk tulisan yang ditulis di social media. Kalau menurut Dr. Ron Ross, pimrednya Calayts, kita harus punya 6 poin kalau kita pengen jadi tukang nyampah di social media yang baik: tukang penasaran, tahu sikon, tukang nanya, pendengar yang baik, tukang mikir yang udah kritis (sekarat), sama tukang ngedongeng alias tukang ngoceh.

Emang bisa dibilang kebanyakan tulisan gue lemah di data dan argumentasi. Gue cuma nulis apa yang gue rasain. Gue ga nulis wacana kayak kolumnis. Nulis blog juga ga harus sampai kayak jurnalis yang lagi nulis berita. Ga perlu pakai rumus 5W + 1H. Kalau kayak gitu artinya kita cuma mempersulit diri sendiri buat mulai berbagi kisah lewat tulisan. Apalagi kalau sampai harus kayak profesor yang lagi nyiapain narasi akademik buat sebuah simposium internasional. Bagus juga sih kalau kita bisa membuat tulisan berbobot kayak gitu. Tapi siapa yang betah baca tulisan ala profesor di social media?

Gue aja nyampah di social media karena gue pengen numpahin apa yang ada di kepala gue. Biar apa yang ngeganjel di kepala gue bisa dituntasin. Masalah orang mau baca atau ga, masalah orang suka atau ga, itu urusan nanti. Meski kalau ada yang ngasih komentar bagus gue juga makin termotivasi lagi dan kalau ada komen yang sangat miring juga kadang bisa bikin gue drop.


Orang-orang yang ngeksis buat ngoceh di dunia maya juga ga cuma ababil kayak gue doang. Banyak macemnya kok. Mulai dari CEO, dosen, jenderal, TKI, ibu rumah tangga, sampai anak SD juga ada yang udah ikut ngoceh di social media loh. Bagus emang kalau anak kecil udah diajarin bersocial media apalagi kalau disalurin ke hal-hal positif kayak ngeblog. Sayangnya banyak juga anak di bawah umur yang nyampah di social media tanpa di awasin sama orang tuanya. Coba deh tengok facebook. Berapa banyak anak di bawah 13 tahun yang udah bikin akun facebook?

Ternyata orang yang ngoceh di social media juga ga cuma orang yang punya penglihatan normal. Tunanetra juga ga mau ketinggalan buat ikut ngeramein kancah social media. Ada yang sekadar chatting, facebookan, bahkan ngeblog. Kayak Ramaditya misalnya. Seorang blogger tunanetra tulen dari Indonesia.


Gue juga pengen nyinggung soal kebebasan buat nyari temen di social media. Sungkan, emang satu kata itu sering ga bisa dipisahin dari seorang manusia Indonesia. Termasuk dalam pergaulan di social media. Kalau ada temen yang minta dipolbek misalnya, kita bakalan sungkan buat nolak. Meski abis itu temen itu bahkan ga pernah mensyen-mensyenan sama kita. Padahal temen yang ga follow kita aja sering ngobrol sama kita di twitter. Kalau misalnya ada akun twitter yang diprotek terus request kita malah dirijek jangan sedih ya. Karena tiap orang punya hak buat milih temen di social media, termasuk juga kita.

Kalau menurut data dari salingsilang.com, trending topic di Indonesia tahun 2011 itu positif semua loh. Jadi kalau misalnya timeline kita dipenuhi yang tukang ngeluh, tukang ngejelek-jelekin orang, atau tukang gosip, berarti ada masalah tuh sama following kita. Kalau gue sih mending dibungkam aja tuh orang pake menu mute. Kalau emang kita sungkan buat ngeunpol. Gue sih biasanya unpol aja. Daripada malah bikin kita pusing juga. Itu lebih bijak daripada kita cuma ngeluh di TL yang bikin diri sendiri makin pusing, orang lain juga ikut keganggu.

Di dunia perkicauan juga muncul beberapa akun pseudonim. Harus difilter juga tuh info yang dikasih sama akun pseudonim. Karena ga jelas dari mana sumber infonya. Lagian, bisa juga mereka bikin akun pseudonim karena mereka ga mau tanggung jawab sama info yang mereka sebarin. Malah pas pilkadal DKI ini aja ada akun pseudonim yang ngedatengin salah satu timses cagub DKI buat jadi back campaign timses itu. Wah, harus teliti juga tuh. Kalau gue sih mending diunpol aja tuh akun-akun pseudonim.


Gue emang belom tentu bakalan setuju bahkan mungkin gue juga bakalan nentang apa yang bakalan orang ungkapin di social media. Tapi gue bakalan ngedukung buat ngelawan orang yang ngebiri hak siapa pun buat barsuara di social media. Tapi inget, kalau nyampah di social media kita juga harus siap nanggung segala resikonya. Termasuk kalau kita dimintai pertanggungjawaban atas sampah yang kita lempar ke social media. Ayo kita nyampah di social media!

____________________
Blogging 798176562932596881

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. Alhamdulillah bgt Indonesia gak terlalu ketat soal socmed kayak China. Denger2 blog juga diblokir di sana. Bisa2 kudet kalo info2 dr internet pada diblokir

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Annisa: iya, kalo twitter aja diblokir apalagi blog.

      Hapus
  2. Emang agak males sih kalo ngeliat orang ngeluh atau ngejek di socmed. Apalagi isi tweet atau status fb orang didominasi oleh pointless babbling. Omongan yang ga jelas manfaatnya ataupun juntrungannya.

    Well, agak bentrok sama freedom of expression. Di saat kita mau liat yg "adem-ayem" tapi yang muncul malahan yang demi wellington, ga enak dipandang.

    Kalo soal akun pseudonim, saya sendiri ngga mau maen setuju aja sama yg ditweet. Belum tau kebenarannya, jadi nanti takut fitnah.

    BalasHapus
  3. bersyukur sih, kita masih bisa bebas 'nyampah' di socmed.

    tapi kadang kebebasan nyampah itu bener-bener jadi Sampah-_-

    BalasHapus
  4. gak kebayang deh kalau indonesia kayak cina semuanya diblokir. beruntung masih bisa nyampah di soc med

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping