fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Provocative Proactive, Ngompolin Pilkada DKI


Abis kalap beli-beli buku di Jakarta Book Fair gue langsung cus ke eX Plaza Indonesia. Kayak biasanya, di malem minggu terakhir tiap bulannya diadain Ngompol a.k.a ngomongin politik. Tema Ngompol kali ini tentang event yang lagi ditunggu-tunggu sama orang Jakarta. Final Euro? Itu juga emang ditunggu-tunggu. Tapi Ngompol kali ini bukan mau ngomongin bola. Soalnya di tipi juga udah banyak yang ngomongin bola. Ngompol kali ini bakal ngomongin Pilkada DKI. Udah pada tahu kan kalau 11 Juli nanti Jakarta bakalan milih pemimpin baru.


Lagi-lagi narsumnya adalah Kang Bima Arya Sugiarto, Dosen Universitas Paramadina yang juga pendiri Charta Politika. Kalau MC sama host-nya tetep kayak Ngompol sebelomnya, Pangeran Siahaan dan Pandji Pragiwaksono.

Kata Kang Bima Arya, aksi terbesar yang bisa dilakuin sama anak muda adalah ikut milih dalam Pilkada ini. Selain itu, anak muda juga punya 3 peran lain: jadi pengamat, pengawas, atau tim sukses. Kalau jadi pengamat berarti kita cuma ngamatin dari jauh. Ngamatin dari media-media kayak nonton berita di TV atau baca koran. Nah, kalau jadi pengawas salah satunya bisa ikutan LSM yang ngawasin Pilkada. Kalau jadi tim sukses udah jelas dong caranya gimana. Kalau misalnya jadi tim sukses, sebagai anak muda jangan cuma mau jadi kurir surat atau tukang nempel poster. Bisa juga kan jadi tim kampanye di socmed. Pemimpin-pemimpin besar dunia juga semasa mudanya pada ikutan jadi tim sukses loh. Dari situ mereka belajar antara strategi sama realisasi dan praktiknya di lapangan.

Dulu kita pernah denger kalau asas pemilu itu LUBER dan JURDIL. Sementara sekarang ini orang ramai di twitter bilang kalau dia ngedukung si A atau ngedukung si B. Udah ga LUBER lagi dong? Kalau kata Kang Bima Arya, dulu kayak gitu karena rezimnya otoriter. Iklim politiknya beda sama sekarang. Dulu itu opini publik dikendaliin sama penguasa.

Pernah lihat Belieber atau fans-fans lainnya berantem di twitter? Pilkada juga gitu kayaknya. Bahkan calon-calonnya ada ledek-ledekan. Berkumis lah (berantakan, kumuh, dan miskin), ngadu nasib ke Jakarta buat jadi kepala daerah lah. Sebenernya kalau debat di twitter itu gapapa yang penting substansinya bener, bukan black campaign. Kalau negative campain itu masih dibolehin, beda sama black campaign. Negative campaign itu lebih ke ngomongin kekurangan calon-calon tertentu sedangkan black campaign itu sumbernya ga jelas lah, akunnya pseudonim lah, cenderung fitnah.

Kalau ada kampanye cagub yang harus kita lihat yaitu janjinya. Realistis atau ga? Janjinya itu ada parameternya ga? Lihat juga track record si calon tersebut. Track record juga bisa dijadiin benchmarking buat jadi parameter si calon. Mampu ga ngerealisasiin janji-janjinya.

Pilkada beda sama pemilihan caleg. Pemilihan caleg yang dilihat partainya. Kalau Pilkada it's all about person. Emang ada juga yang terpengaruh sama partai yang ngedukung seorang cagub. Misalnya dia suka sama cagubnya tapi ga suka sama partai yang ngedukungnya. Tapi pengaruhnya ga terlalu gede.

Biaya buat ikutan Pilkada ini gede banget loh. Setingkat kabupaten/kota bisa sampai angka 5 M. Sementara setingkat propinsi bisa sampai 9 M. Itu di luar Jakarta. Kalau di Jakarta, pernah ada mantan wagub yang mau maju jadi cagub eh ditodong 100 M sama partainya. Itu buat dapet dukungan dari partainya doang. Belom lagi biaya buat kampanyenya. Makanya si mantan wagub ga jadi maju karena udah diskakmat duluan. Beda sama di Australia. Di sana justru partai yang ngebiayain calon-calon yang emang berkapabilitas. Sumber dana kampanyenya juga jelas dari mana-mananya.

Di awal sesi dua gue nanya, sebagai penanya pertama di Ngompol kali ini.
Pandji: "Dari posturnya kayaknya sodaraan sama Kukuh nih." kebetulan sebelum sesi dua, Kukuh Adi Danisworo stand up comedy dulu buat ngelurusin otak.
Gue: "Sebenernya gue cuma mau curcol, gue lagi galau nih."
Pandji: "Lah kalau galau ngetwit aja sama Raditya Dika jangan di sini."
Gue: "Gue kan tinggal di Jakarta, kerja di Jakarta, hidup di Jakarta, sementara gue ga punya hak buat milih pemimpin Jakarta yang seengganya buat 5 tahun ke depan bakalan ngatur Jakarta. Buat orang-orang yang kayak gue, ada ga peran yang bisa dilakuin buat Pilkada DKI? Kalau ada kayak gimana caranya?"
Bima Arya: "Sekarang punya KTP mana?"
Gue: "Ciamis..."
Bima Arya: "Udah berapa lama ninggalin Ciamis?"
Gue: "4 tahun." sebenernya 7 tahun, soalnya pas SMA gue juga udah ninggalin Ciamis tapi gue lupa."
Bima Arya: "Terus kenapa ga buat KTP Jakarta."
Gue: "Sebelumnya ga tinggal di Jakarta bla.. bla.. bla...."
Pandji: "Dia ini pemulung jadi ga sempet ngurus KTP."
Gue: "-________________________-"
Pandji: "Jadi gimena buat orang kayak Primis alias Pria Ciamis tadi?"
Bima Arya: "Intinya bisa ngelakuin peran yang 3 tadi."
Sayang gue kerja di pemerintahan jadi ga mungkin banget kalau jadi yang ke-3. Gara-gara itu pula gue jadi kepikiran buat ganti KTP. Tapi lebih mending lah daripada gue punya KTP ganda, ngeles.

Pelanggaran pemilu bisa di tahapan mana aja: pendaftarana, kampanye, atau pemilihan. Emang kalau kita perhatiin dari ratusan Pilkada di Indoonesia kebanyakan berakhir di MK. Masalahnya, bisa aja calonnya emang lurus tapi apa dia bisa ngontrol semua tim suksesnya biar lurus juga, ga kan? Pilkada DKI juga udah ada gugatan kan masalah DPT kemaren. DPT ini emang udah jadi masalah klasik. Bahkan di perbatasan sama Filipina pernah ada warga Filipina yang ditarik buat ikutan nyoblos. Untung pemilunya diulang lagi. Biasanya masalah DPT atau pelanggaran pemilu ini dilakuin sama calon incumbent. Soalnya cuma calon incumbent ini yang punya akses buat mengaruhin birokrasi. Makanya kebanyakan calon incumbent ini kepilih lagi. Masalah DPT kemaren juga cuma calon incumbent yang ga ngajuin gugatan kan?

Mengenai DPT tadi, masalahnya juga bisa karena sistemnya yang amburadul. Selama ini rekor golput paling tinggi dipegang sama Jawa Tengah. Lebih dari 50% golput di Pilkada Jawa Tengah. Sayangnya di Indonesia ga ada aturan harus berapa persen minimal golput biar pemilu diulang. Padahal voting aja ada aturan harus menuhin kuorum biar keputusan bisa diambil. Kalau di Australia, yang golput bisa didenda loh. Kalau ga punya duit buat bayar denda ya ujungnya dijeblosin ke penjara. Tapi golput ini emang jadi hak tiap orang. Golput juga macem-macem. Bisa karena alesan ideologi atau alesan lainnya. Kalaupun golput mendingan tetep dateng ke TPS. Coblosin dah tuh semua calonnya. Soalnya di beberapa daerah, terutama daerah terpencil, surat suara yang ga dipakai bisa dimanfaatin sama orang-orang yang ga bertanggungjawab.

Secara garis besar ada 3 alesan kenapa orang nyalonin jadi cagub. Bisa karena emang bener-bener pengen bikin perubahan, karena pengen berkuasa, atau karena pengen nyari duit. Apalagi Jakarta dijadiin parameter politik nasional. Makanya tahun ini dewa-dewanya turun gunung. Dari dewa pengusaha, dewa mafia pemilu, sampai tokoh politik nasional. Sebelum jadi gubernur kita ga kenal kan siapa itu Sutiyoso atau Fauzi Bowo? Tapi sekarang siapa yang ga kenal sama cagub DKI kayak Jokowi, Hidayat Nuhwahir, atau Alex Noerdin? Kan bentar lagi pemilu 2014. Makanya Jakarta harus diakuasain dulu. Kalau Jakarta udah dikuasain kan lebih gampang lagi ke sananya.

Jumlah pemilih usia 17-40 lebih dari setengahnya. Makanya di sini peran anak muda gede banget buat bikin perubahan di Jakarta dan yang tentunya punya pengaruh sama perubahan Indonesia. Kenali siapa calonnya. Cari tahu juga apa yang ga diceritain sama si calon. Soalnya si calon pastinya cuma nyeritain kebaikannya. Ga mungkin nyeritain kekurangan-kekurangannya.

Kukuh Adi Danisworo: "Di daerah Kuningan gue ngelihat balligo cagub yang diujung janjinya ada tanda bintangnya. PENDIDIKAN DAN KESEHATAN GRATIS*. *kalau milih saya." makanya kalau entar kepilih terus minta janjinya mereka tinggal bilang. "Emang situ milih saya?" Kalaupun iya, "Mana Buktinya?" udah bener-bener kayak iklan."
Adriano Qalbi: "Ada satu pasangan calon yang bikin lagu. "Di sini Dayat di sana Didik, di mana-mana Dayat dan Didik." Masa kalau ada yang nanya anaknya yang sakit atau kelaparan harus di bawa ke mana jawabnya. "Di sini Dayat di sana Didik, di mana-mana Dayat dan Didik." Itu ga ngejawab pertanyaan rakyat.

Selain kedua comic tadi, Ngompl kali ini juga dimeriahin sama Boyz II Boys. Baru kali ini gue kagum sama boysband Indonesia. Kualitas vokalnya bener-bener mantap!

____________________

Politik 3563585889833994141

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. Seru kayaknya acaranya. :D

    Btw, soal kampanye yang secara tidak langsung menjelekkan cagub yang lain itu, apa bukan pelanggaran bang? Ya contoh nya macam "Berkumis" itu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Afrinaldi: bukan pelanggaran selama masih masuk kategori negative campaign. kecuali kalau kumisnya udah dicukur, itu baru black campaign. :P

      Hapus
  2. Sayang gua bukan orang Jekardah, jadi gak ngerti yang diomongin di acara ngompol bersama itu apa

    BalasHapus
    Balasan
    1. @[L]ain: sebenernya ini ngomongin pilkada secara umum, jadi ga buat orang Jakarta doang. cuma kebetulan di Jakarta lagi ngadain pilkada.

      Hapus
  3. Udah tau tentang ini dari baca blognya Om Pandji.. sama lho, ini sumbernya dari situ, bang?
    Jadi... geu juga mau ikutan pilih tapi.. gue udah bukan orang Jakarta lagi... Pertama bikin KTP gue tinggal di sodara Jakarta, jadi KTP Jakarta, nah sekarang udah balik lagi di rumah orang tua di Bekasi jadi ganti KTP deh.. #pfffftttt
    Walaupun gue orang Bekasi kan tetep aje ye gue hidup separonye di Jakarta :/ jadi.. SEMOGA FAISAL-BIEM MENANG DAH :/ aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Retno Dwi Lestari: beda, pandji nulis tentang alesan dia kenapa ngedukung Faisal-Biem. kalau gue nyeritain obrolan di eX malem itu doang. kalau isinya sama ya soalnya malem itu sama-sama hadir di sana bahkan dia jadi host.

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping