fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Hura-hore Lambang Palang Merah


Saudara dipilih bukan dilotre
Meski kami tak kenal siapa saudara
Kami tak sudi memilih para juara
Juara diam, juara he'eh, juara ha ha ha...
(Iwan Fals - Surat Buat Wakil Rakyat)

Awalnya gue ngira kalau RUU Lambang Palang Merah adalah suatu proyek abal-abal. Kerjaan anggota DPR yang kurang kerjaan doang. Tapi gue penasaran juga. Iseng-iseng gue nyari draf RUU tersebut. Abis ketemu langsung gue baca drafnya. Ternyata gue salah besar. Banyak hal yang diatur dalam RUU ini. Banyak pihak yang bakal kena dampaknya kalau RUU ini disahkan DPR.

Beberapa hari ini gue termasuk korban yang kehasut sama media yang emang hobi nyebarin kabar negatif. Tapi ga sepenuhnya salah media juga sih. Anggota DPR juga ga bisa jaga diri. Udah tahu citranya lagi buruk. Udah tahu resiko seleb itu jadi pusat perhatian banyak orang. Masih aja keulang lagi. Maklum namanya juga manusia. Tapi kalau keseringan nyemplung di lubang yang sama ya keterlalauan juga. Padahal kalau mau piknik keliling dunia dengan gaji anggota DPR yang sekarang kayaknya cukup tuh. Kalau gaji gue sih jelas ga cukup.

Studi banding emang perlu. Biar kita tahu gimana best practice di negara lain. Tapi apa perlu perginya sampai 1 RT? Gimana kalau perginya satu atau dua orang perwakilan aja? Abis itu mereka presentasiin deh hasil kunjungan itu sama temennya yang ga ikut studi banding. Alternatif yang simpel ini juga ga bakalan bikin anggota DPR dihujat kayak sekarang. Lagian literatur juga udah banyak kok. Gue biasanya kalau ada kajian buat ngebandingin sama negara lain juga cuma dari literatur. Tapi itu kan cuma pemikiran anak kemaren sore kayak gue. Beda sama pola pikir anggota dewan yang terhormat.

Udah ah bosen ngomongin anggota DPR mulu. Sekarang gue pengen maen tebak-tebakan kira-kira apa dampaknya kalau RUU ini disahkan DPR. Gini-gini juga gue pernah jadi anggota PMR dan sering nongkrong di klinik. Makanya gue sempet pengen jadi dokter. Jiah, malah curcol.

Kalau baca RUU Lambang Palang Merah, di sana dikasih tahu kalau RUU ini dibikin salah satunya karena amanat dari Konvensi Jenewa 1949 di mana saat itu Indonesia juga menjadi salah satu peserta dan ikut ngeratifikasi konvensi ini. Di dunia internasional banyak banget lambang kerelawanan. Tapi saat ini cuma ada tiga lambang yang diakui secara internasional: Palang Merah, Kristal Merah, dan Bulan Sabit Merah. Ini penting banget buat ngelindungi relawan medis di wilayah perang.


Ada dua organisasi kerelawanan yang udah ratusan tahun eksis di Indonesia, Palang Merah Indonesia (PMI) dan Bulan Sabit Merah Indonesia (BSMI). PMI sejak 1945 udah resmi diakui sama pemerintah. Karena itu juga di banyak sekolah adanya PMR. Kalau RUU ini disahkan DPR, salah satunya harus ngalah. Artinya hanya ada PMI atau BSMI. Tergantung mana yang akhirnya diakui undang-undang.

Sengaja judulnya gue tulis hura-hore. Karena momen ini justru dimanfaatin sama anggota DPR buat hura-hura. Padahal semangat dari RUU ini hore banget buat dunia kerelawanan Indonesia. Karena inti dari RUU ini ga sekadar ngeganti lambang PMI. Lebih dari itu. Kalau ga percaya baca aja drafnya. Jangan mudah kehasut sama media. Udah ah sotoyingnya. Makin lama makin sotoy aja nih gue. Hahaha.
____________________
Sumber gambar: Detik | Detik.
Indonesia 4891726237639149262

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. oh begonoooo. terus jadinya mau logo yang mana ya nanti? =..=

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita tunggu aja hasil piknik, eh, studi banding kemaren. :D

      Hapus
  2. Ngakak miris liat lirik lagu Iwan fals pertamanya.

    buat gue sih tulisan lo kurang bo! beberapa hari terakhir ini juga liat berita jadi panas banget dah! tapi cem mana, orang-orang ntu sante aje meskipun disindir atopun dikritik abis-abisan.

    btewe baru tau ada organisasi selain PMI. heuheu waktu SMA gak masuk PMR soalnya jadi kaga tao :D

    ditunggu tulisan lanjutannya eaaa, tag me :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kurang apa teh?
      ini bukan cerbung jadi ga ada lanjutannya. :P

      Hapus
  3. Tau enggak biaya yang musti di keluarin buat ganti logo? 2,5 Triliun, itu juga belum termasuk korpske TNI atau kemenkes. Bayangin aja semua logo di baju, ambulan, alat2 kedokteran yg ada lambang red crosnya muti diganti. Kalau ganti logo, berarti ganti nama juga dong? nah, makin banyak duit yg musti dikeluarin untuk hal yang nggak substantif.

    Emang apa sih masalahnya kok musti diganti? karena red 'cross' yg -dianggap- merepresentasikan kelompok tertentu? bukankah 'bulan sabit' juga merepreentasikan kelompok tertentu juga? heuwww...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, makanya sebenernya ngerubah logonya itu ga perlu-perlu amat. lagian kan palang merah itu diadopsi dari bendera Swiss karena para penggagas Palang Merah itu orang-orang Swiss. Masalah apa itu makna bendera Swiss itu hal lain. karena udah beda lagi substansinya.

      meski emang ga perlu-perlu amat buat ngerubah logo tapi RUU ini fundamental banget menurut gue dan harus disahkan. beda pendapat itu biasa. asal jangan ngotot-ngototan apalagi cuma karena kepentingan kelompok tertentu.

      Hapus
  4. Sebenarnya ini UU penting sih, cuma jadi bias gara-gara kasus kunjungan yang sekompi itu. Memang memalukan, tapi ini suatu pembelajaran politik buat rakyat Indonesia. Kenali, kalo perlu print muka orang-orang yang suka jalan-jalan pake uang rakyat ini. Pas 2014, cari mukanya di kertas suara. Jangan pilih tuh orang lagi. :)

    BalasHapus
  5. Silakan baca kembali RUU itu pada pasal 23 tidak ada pernyataan bahwa organisasi PMI harus berganti lambang. Lambang Palang Merah tetap menjadi simbol organisasi itu namun tidak boleh digunakan sembarangan apalagi kegiatan maupun produk komersial.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, itu kan draf sebelom anggota DPR studi banding. kan katanya abis studi banding itu ada wacana buat diganti jadi bulan sabit merah aja. jadi kalau wacana itu disetujui lambang kerelawanan ada kemungkinan diganti.

      Hapus
  6. Sejak 2005 lambang Kristal Merah sudah diratifikasi (disepakati) oleh semua anggota komite palang merah internasional+bulan sabit merah sebagai simbol ketiga yang berkesan netral dari aspek relijius dan aspek kebangsaan.

    Seharusnya anggota DPR yang sedang hura hore tidak perlu ke sana. Cukup googling atau tele-conference bila belum merasa sreg.

    Tolong hentikan kegiatan saling memisahkan manusia karena reliji. Lambang palang tidak selalu berkonotasi lambang salib. Beda atuh walau sama-sama disebut "cross" di dalam kamus.

    Apakah Anda tidak jengah dengan lambang operasi tambah di matematika yang juga menggunakan "cross" ?

    Think Again

    BalasHapus
  7. Silakan unduh RUU tersebut di http://www.djpp.depkumham.go.id/rancangan/inc/buka.php?czoyOToiZD0yMDAwKzUmZj1ydXU0LTIwMDUucGRmJmpzPTEiOw==

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah punya sebelom tulisan ini dibuat. tapi sengaja ga dikasih linknya biar pada nyari sendiri. anw, makasih ya. :D

      Hapus
  8. ini lah salah satu sifat tdk 'gentleman' dari provokator. udah jelas perdebatan lambang adalah masalah 'cross' yg diartikan salib. Nah usaha utk mempengaruhi opini agar lebih banyak yg 'pro' dgn cara seakan2 mengungkapkan fakta. sudahlah cobalah pikirkan 'cost' nya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju, harusnya ngenilai sesuatu itu dari mmanfaat dan madharatnya. ga terlalu fundamental juga wacana buat ngerubah logo itu.

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping