fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Rumah Kentang, Bukan Rumah Esek-esek

Satu geng anak muda yang ga percaya sama hal-hal mistik ngelakuin ritual yang katanya bisa manggil makhluk halus. Nyalain lilin sambil nyisir lima kali di depan cermin. Ga cuma itu, mereka juga maen jelangkung. Masih inget kan mantra buat manggil jelangkung? "Di sini ada pesta kecil-kecilan. Datang ga bawa amplop. Pulang perut kenyang." Oh salah fokus. Itu kelakuan gue kalau dateng kondangan. Dan, ternyata rumah tempat mereka maen jelangkung ternyata rumah kentang. Sebuah rumah di bilangan Jakarta Selatan yang dikenal sebagai salah satu urban legend ibu kota.

Ketika temennya udah pada pulang, cewek yang ngehuni rumah itu tinggal sendirian. Orang tuanya lagi ke luar negeri. Pas pacarnya ngasih tahu mitos tentang rumah kentang ternyata langsung kejadian. Ada yang ngetok pintu tapi ga ada orangnya. Nyium bau kentang rebus. Anak kencil penghuni rumah itu pun muncul. Besoknya cewek itu ditemukan meninggal dengan cara yang aneh. Sebenernya ini baru pemanasan. Tapi udah bikin jantung gue cenat-cenut. Apalagi yang ngerjain film ini adalah Jose Purnomo. Sutradara yang pernah bikin film Jelangkung. Film yang disebut-sebut sebaga pioner kebangkitan film horor Indonesia yang mati suri sejak film-film horor rezim Suzana.


Alur cerita maju tiga tahun. Di sinilah cerita inti film ini dimulai. Farah (Shandy Aulia) yang lagi kuliah di Melbourne terpaksa harus balik ke Jakarta. Ibunya meninggalkan dia dan adiknya, Rika (Tasya Kamila), untuk selamanya. Faktor keuangan dan Rika yang bener-bener ngedrop setelah ditinggal ibu mereka bikin Farah mutusin buat tinggal di Jakarta. Ninggalin kuliahnya yang udah semester tujuh.

Rumah yang selama ini ditempatin keluarganya di Jakarta hanyalah rumah sewaan. Rumah mewah yang terlalu mahal buat kondisi keuangannya saat ini. Tapi sebelum mereka nyari rumah baru ternyata ibunya ninggalin surat wasiat. Keluarga mereka masih punya rumah. Tapi malah disewain. Karena dijual pun rumah itu ga laku-laku. Ternyata rumah itu rumah kentang. Ga ada pilihan lain. Farah dan Rika terpaksa pindah ke rumah itu.


Baru sampai di rumah yang berantakan karena lama ga dihuni itu, Rika udah ngerasain hal-hal aneh. Ternyata mereka emang ga sendirian tinggal di rumah yang punya dapur belakang ini. Dapur yang dulunya pernah dipakai buat ngolah kentang. Sampai akhirnya Rika koma gara-gara anak kecil penghuni rumah itu. Selama Rika dirawat di rumah sakit, Farah jadi ikut ngerasain hal-hal aneh yang pernah diceritain Rika. Apalagi Farah juga ngelakuin ritual biar bisa ngelihat makhluk halus.

Ibarat The Raid: Redemption. Latarnya di apartemen itu doang. Tapi actionnya tetep renyah buat ditonton. Begitu juga film ini. Meski 90% latar latarnya di rumah itu doang. Tapi ceritanya tetep bikin jantung gue cenat-cenut. Gue lihat penonton lain juga pada bersembunyi di balik telapak tangannya. Obat mujarab buat film horor Indonesia yang lagi kejangkit horor esek-esek dan hantu abal-abal.


Di tengah cerita hadir keluarga rempong yang diperanin sama Iszur Muchtar (suami) dan Tessa Kaunang Rina Nose (isteri). Mereka udah ngebet pengen beli dan pindah ke rumah itu. Tapi anak kecil itu tetep ga rela kalau rumah itu di jual. Dia anggap rumah itu masih rumahnya. Ga boleh ada yang tinggal di situ. Dijual juga ga boleh. Karena dia anggap sama aja dengan ngejual rumahnya. Siang saat keluarga rempong itu datang buat ngelihat rumah, anak itu pun muncul. Udah kayak film horor Jepang emang. Hantunya muncul di siang hari. Tapi lagi-lagi meski munculnya di siang hari tetep aja bikin jantung gue cenat-cenut.

Ibarat lagi nonton konser musik rock. Disisipin dulu band yang agak selow buat cooling down sebelum masuknya band utama. Keluarga rempong ini berhasil bikin penonton sejenak menghela nafasnya sebelum tensi dinaikin lagi sampai klimaks.


Arman (Gilang Digahari), pacar Farah, terpaksa balik ke Jakarta dari Melbourne. Dia tinggal di rumah itu buat nemenin Farah. Parahnya dia juga ngelakuin ritual nyisir lima kali di depan cermin. Cukup bikin ngakak juga sebenernya ngelihat cowok nyisir kayak gitu. Cucok bo! Orang pinter yang mereka panggil pun ga berhasil ngusir anak itu. Bahkan kuwali yang selalu otomatis ngerebus kentang saat anak itu muncul selalu balik lagi meski udah dikubur di halaman belakang. Mereka pun mutusin buat komunikasi langsung sama anak itu. Lewat jelangkung. Masih inget kan mantra yang gue tulis di awal tadi?

Adegan yang paling absurd menurut gue adalah pas hantu itu muncul ketika Farah lagi boker. Gila! Ga kira-kira lampu kamar toiletnya dimatiin. Ga kebayang Farah cebok dalam gelap gulita. Gimana kalau ternyata Farah lagi mencret terus karena ketakutan dia harus lari sambil pup dicelana. Salah fokus lagi. Kok gue malah kayak lagi nyeritain film komedi? Sori kalau imajinasi liar gue lagi-lagi ga bisa dibendung. Tapi asli film ini serem abis. Ditambah dengan backsound lagu Boneka Abdi yang emang jadi lagu beraroma mistik setelah diaransemen ulang sama Sarasvati.

Buat kalian yanga kangen sama film horor yang bener-bener horor, buat kalian yang udah muak dengan film horor esek-esek atau hantu abal-abal, gue rekomendasiin buat nonton film ini. Pakai banget loh gue ngerekomendasiinnya. Tapi baru nongol di bioskop tanggal 4 Oktober entar. Beruntung gue dapet undangan buat nonton premiernya. Pakai ikut konferensi persnya pula. Udah kayak jurnalis beneran aja.

Kira-kira apa yang bakalan terjadi selanjutnya sama Farah, Rika, dan Arman di rumah kentang? Akankah anak itu berhasil diusir dari rumahnya? Akankah Jose Purnomo kembali ngebangkitin film horor Indonesia? Jeng jeng jeng!
Hiburan 5506665841812111394

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. Gue malah paling gak mau kalau nonton film horor, soalnya takut kebayang pas tidor :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan gitu bro. nonton film horor itu sehat, bikin jantung kita olahraga. haha

      Hapus
  2. film horor inodneisa sebtulnya gak serem cuam soundnya aja yang suka bikin kaget.... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan tiap orang parameter keseremannya beda-bedaa. :P

      Hapus
  3. Dan sebenarnya anda Gagal Ngereview sebuah fil horror, #eits peace . . . . :)

    sumpah mas, saya ngakak baca tulisanmu, malah kesan horrornya nggak dapet, hedech . . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah, yang penting gue udah berusaha. wkwkwk

      Hapus
  4. pernah lewat di depan rmah ketang ini malem-malem. ngeri sih, tapi paslagi rame-rame kmrn jalannya. jd gak terlalu takut. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah kalau lewat doang sih ga ada apa-apanya. :P

      Hapus
  5. yang jadi peran istrinya iszur muchtar tuh tessa kaunang? kok mukanya mirip sama Rina Nose ya? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. cuma tebakan gue aja sih. jangan-jangan emang bener Rina Nose? haha

      Hapus
  6. Manteb nih Artikelnya . Blog nya juga keren . Sayang Blog saya ga kaya gini . tapi mudah mudahan admin blog ini mau ke blog sederhana saya :) dan meninggalakan komentar nya di Salah satu Artikel :) ( Maunya juga di follow , nanti di folback )

    http://share4rt.blogspot.com/

    Maunya saya si juga Tukeran link ,hehe

    BalasHapus
  7. gua'mah sering ngeliat setan di malam hari...lagy maen maen di depan rumah gue,,,maklum'lah rumah gua dekakat kuburan ...
    depan seberang rumah gua ada kuburan yang lumayan seram...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan-jangan penjaga kuburan ya? :P

      Hapus
  8. gua'mah sering ngeliat setan di malam hari...lagy maen maen di depan rumah gue,,,maklum'lah rumah gua dekakat kuburan ...
    depan seberang rumah gua ada kuburan yang lumayan seram...

    BalasHapus
  9. sumpah merinding, keren kak tulisannya
    Maaf ya telat, baru browsing" ^^

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping